June 24, 2024

Cerpen Renungan: Melihat Diri Secara Jujur

[Parokiminomartani] – Dul hanya bisa duduk diam sambil menunggu air mendidih, hanya diamnya pagi ini berbeda tidak seperti pagi-pagi yang sudah-sudah. Tinul yang dari tadi ada di dapur bersama Dul memberanikan diri untuk bertanya :” kamu kenapa Dul kok seperti memikirkan sesuatu yang berat gitu…”.

Dul hanya melihat Tinul sambil senyum. Tinul mendekat si Dul dan kembali bertanya karena penasaran :” Dul…kalau emang ada sesuatu mbok dibicarakan….kenapa tho Dul ”

Dul :” hmmm … bingung aku Nul…sepertinya apa yang aku lakukan serba salah je…”.

Tinul :” lha emang kamu buat apa kok serba salah…emang siapa yang menyalahkan kamu”.

Dul :” ya banyak Nul… diam salah… omong juga salah… ga buat apa-apa juga salah…lha kan jadinya piye…”.

Tinul :” lha terus piye Dul….”.

Dul :” ya tak pikir dewe Nul….paling-paling ya bisanya diterima aja…emang kenyataannya seperti ini … wis piye maneh..”.

Tinul :” wis isone ya ngono kuwi Dul… emang menerima kenyataan itu bukan hal yang gampang Dul … kerena kenyataan adalah saat kita mampu melihat diri kita apa adanya secara jujur tidak ada lagi ke-aku-an bahkan pamprih sedikitapiun….”.

Dul :” iya je Nul… rasane itu sedih aja sih…”.

Tinul :” iya Dul… tapi akan tambah sedih kalau tidak segera kamu matikan kompornya… karena airnya sudah mendidih.. “.

Dul :” waduuuh….sory Nul…”

Tinul :” ga usah sory sama aku… sory gelas kopinya itu biar kopi tubruknya..ready…”.

Dul :” siap Nul….”

Met pagi….semoga Tuhan memberkati hidup dan karya kita. (Senin, 8 Juli 2019, Romo Andita)

Paroki Minomartani