April 25, 2024

Cerpen Renungan: Menanam Kebaikan

[Parokiminomartani] –  Si Dul yang selalu semangat pagi ini kelihatan begitu lemas dan tidak bersemangat dalam mengerjakan apa yang biasa dia kerjalan di pagi hari. Tinul yang melihat sikap si Dul dengan perlahan memberanikan diri bertanya, ” Dul… kenapa ya pagi ini terasa dingin sekali “.

Dengan nada yang kurang semangat si Dul menjawab :” biasa saja…”.

Tinul :” bener Dul… lha ini aku pakai jaket dan berdiri dekat kompor yang menyala aja masih terasa dingin lho… emang kamu ga merasa dingin ya…”.

Dul masih dengan kurang semangat menjawab :”biasaja saja kok…”.

Tinul makin memberanikan diri bertanya :” kamu itu kenapa tho Dul kok kelihatan ga semangat gitu…”

Dul :” biasa aja Nul…ini juga masih buat kopi tubruk…”

Tinul :” iya tapi kamu kelihatan tidak semangat gitu… biasannya buat kopi sambil nyanyi atau cerita-cerita tapi ini diam aja….adem”.

Dul :” lha ini nyatanya ngobrol sama kamu “.

Tinul :” i ya tapi harus aku bertanya dulu…ngopo je Dul…”.

Dul :” kesel je Nul…. ngrasakke uripku itu… kok tak rasakke ya gini-gini aja ga ada perubahan…. stag Nul “.

Tinul :” ga berubah gimana Dul….kita ya emang begini-begini saja…. yang penting kita itu bisa selalu menerima hidup dengan ikhlas hati”.

Dul langsung memotong omongan Tinul ;” aku itu sudah ikhlas hati ya Nul… emang aku pernah protes …ga pernah tho “.

Tinul :” ga pernah sih…lha tapi kenapa kok seperti ini sekarang “.

Dul :” aku itu hanya mikir… kok sepertinya yang aku lakukan itu sia-sia belaka ya Nul… bahkan aku sendiri ga pernah merasakan apa-apa”.

Tinul :” Dul ingat ya… yang namanya orang menanam itu kadang memang tidak pernah merasakan buah dari apa yang ditanam… demikian juga dalam hidup kita…kita ini patut bersyukur Dul masih diberikan kesempatan untuk menanam kebaikan dari pada susah ga diberi kesempatan piye jal…”.

Dul menjawab dengan singkat :” ya wis mati Nul…”.

Tinul :” gelem po kamu…”.

Dul :” ya ga maulah…sangu ning swargo durung cukup…”.

Tinul :” gene kelingan swargo…. wis mesem maneh….”

Met pagi…..semoga Tuhan memberkati hidup dan karya kita. (Kamis. 25 Juli 2019, Romo Andita)

Paroki Minomartani