April 25, 2024

Cerpen Renungan: Menerima yang Tidak Sesuai

[Parokiminomartani] –  Sejak membuat nasgitel hidung si Dul sedikit terganggu dengan bau tidak sedap, maka layaknya anjing pelacak hidungnya beberapa kali mengendus-endus. Tinul yang mengamati si Dul langsung bertanya :” kamu itu ngopo je Dul kok ngendus-ngendus gitu… koyok kucing “.

Dul malah mendekati Tinul sambil mengendus :” emang kamu ga bau ya Nul..”

Tinul langsung memukul pundak si Dul :” sembrono kowe ki…. wangi ya aku meski belum mandi….”.

Dul masih sambil mengendus :” oooo…iya “.

Tinul penasaran :” o iya apa Dul..”

Dul :” hhhhhh….bukan kamu yang bau…”.

Tinul :” lha ngopo je…”.

Dul sambil menghela nafas panjang :” aku itu mencium bau busuk ya… makanya tak cari dari mana sumbernya…”.

Tinul langsung ketawa :” hahahahaha… bau busuk kok di cari Dul…. cari itu yang harum…”.

Dul :” hhhhhhh…kan harus seimbang Nul “.

Tinul :” ternyata kita itu tidak hanya mencari yang baik saja, tapi sadar sudah tahu jelek juga kita cari ya Dul…”.

Dul :” ooooo…iya Nul… kalau mau kita inginnya yang kita pikirkan, kita rasakan dan kita lakukan adalah hal yang baik tetapi pada kenyataanya dengan kesadaran penuh kita masih juga berpikir yang jelek, merasakan yang jelek dan bahkan melakukan yang jahat. Jadi apa salahnya kalau kita juga belajar ikhlas untuk menerima segala hal yang tidak sesuai dengan apa yang kita inginkan…”

Tinul :” jadi kamu ikhlas mengendus endhus gitu….”

Dul :” lha ya ikhlas sih… kalau ga ikhlas nanti ga ketemu sumbernya…”.

Tinul sambil senyum :” mantap Dul… endhus terus ya… aku tak nikmati nasgitelnya sama bakpia durian….”.

Dul :” oooooo… itu penyebabnya… kamu bawa bakpia duria ya… pantas kok ada bau durian … waaaah mauuuu Nul “.

Tinul sedikit jengkel :” jadi bau durian yang kamu cari…bukan bau busuk Dul…”.

Dul senyum :” hhhhh… bukanlah… siapa yang mau endhus bau busuk… sini bakpiannya”.

Tinul :” wooo semprul…”

Met pagi… semoga Tuhan memberkati hidup dan karya kita. (Rabu 11 September 2019, Romo Andita)

Paroki Minomartani