April 25, 2024

Cerpen Renungan: Perjumpaan Kasih

[Parokiminomartani] – ¬†Gombloh pulang dari jalan-jalan dengan teman-temannya. Sampai di rumah kelihatan ceria. Dul yang juga baru sampai dan sedang menikmati nasgitel langsung menyapa ” waaaah ceria amat Mbloh…dapat tambahan rejeki ini….bagi-bagi Mbloh…”.

Gombloh :” ni… kalau mau…” sambil senyum-senyum nyengir…

Dul :” Mana Mbloh… kalau cuma nyengir-nyengir gitu nga ada efeknya…”.

Gombloh :” lha kan rejeki hanya senyuman kok….”.

Dul :” kok senyuman Mbloh… emang ga ada yang lain… selain nyengir”.

Gombloh :” rejekinya itu bahagia Dul…bahagia itu kan nyengir…hhhhhh…”.

Dul :” hhhhhh….kebahagiaan itu mahal ya Mbloh…makanya ga bisa dibeli…”.

Gombloh :” itulah Dul….kebahagiaan yang kita rasakan tidak akan pernah tumbuh dari kekayaan dan kekuasaan yang diberikan dunia melainkan tumbuh dan memberikan rasa damai melalui perjumpaan kasih yang tulus…”

Dul :” emang tadi jalan-jalan sama siapa Mbloh kok sampai happy seperti itu…”.

Gombloh :” kalau jalan-jalan sama teman-teman sih biasa aja Dul… tapi dari ujung gang sampai di sana tadi itu yang istimewa “.

Dul :” hmmmm….tahu aku….”.

Gombloh :” emang kenapa Dul…”

Dul :” pasti ketemu sama mbakyu Prenjak ya….”.

Gombloh :” bukan hanya ketemu Dul…ngobrol sampai aku antar depan rumahnya….piye jal”.

Dul :” pantes nyengir-nyengir….”

Gombloh :” makin tambah nyengir kalau aku boleh minta nasgitelnya…boleh ya Dul “.

Dul :” hhhhhh…wani piro. .”.

Gombloh :” ingat Dul…rejeki itu harus dibagi…”.

Dul :” wis…ora usah crigis… sana ambil gelas…”

Met pagi … semoga Tuhan memberkati hidup dan karya kita. (Rabu, 5 Juni 2019, Romo Andita)

Paroki Minomartani