June 25, 2024

Cerpen Renungan: Bagian Gusti Allah

[Parokiminomartani] –  Dul bagun tidur bukan langsung ke dapur untuk masak air tetapi dia justru duduk di balai-balai bambu samping rumah. Dul duduk diam, menyandarkan kepala di dinding sambil memejamkan mata. Gombloh yang keluar rumah hendak menyapu halaman kaget melihat Dul duduk di balai-balai bambu. ” Dul… Kasdulah… bangun….” Gombloh mencoba membangunkan si Dul.

Dul :” hmmmm…. aku tidak tidur ya Mbloh…”

Gombloh :” wooo… tak kira tidur je… lha kenapa Dul… kok sajak ono masalah “.

Dul :” ora yo… ora ono opo opo… mung mikir wae Mbloh… sory ora mikir mung kepikiran “.

Gombloh :” kuwi podho wae Dul… akhire ya tetep mikir… lha mikir opo sakjane”.

Dul :” aku itu … mau bengi ora iso turu je Mbloh… lha mikir opo ya nasibku arep seperti ini terus ya…”.

Gombloh :” nasib opo Dul… lha sampai sekarang kan ya baik-baik saja tho…. terus sing kok pikirke itu apa”.

Dul :” ya kuwi nasib ku Mbloh… kapan berubah ya Mbloh… dari dulu ya begini-begini saja…”.

Gombloh :” wis ga usah susah Dul… hidup itu memang ada bagian yang bisa kita kuasai… kita atur … bahkan bisa kita inginkan tetapi ada bagian juga yang tidak dalam kuasa kita… bagian ini dipasrah ke GUSTI wae … tidak usah memikirkan apa yang tidak bisa kita lakukan..”.

Dul :” njuk kudune piye saiki…”.

Gomnloh :” saiki kudune kamu sudah di dalam dapur sana… kalau tidak nanti dicari Tinul…”.

Dul :” yo… lha isoku saiki ya mung ngawe wedang teh…”.

Gombloh :” kok teh tho Dul… ga buat kopi…”.

Dul :” lha kopine habis… kan kamu belum beli..”.

Gombloh :” waaah sory….”.

Met pagi….semoga Tuhan memberkati hidup dan karya kita. (Sabtu, 6 April 2019, Romo Andita)

Paroki Minomartani