April 25, 2024

Cerpen Renungan: Berbuat Baik

[Parokiminomartani] – ¬†Gombloh setelah menyapu halaman, dia menyirami tanaman yang ditanam dalam pot di sekitar. ” weeeeeh Tumben kok karo nyirami tanaman Mbloh…. biasane si Dul ” sapa Tinul yang keluar untuk membuang sampah.

Gombloh :” hhhhhh…mumpung iseh ono wektu Nul….dimanfaatkan dengan hal-hal baik wae….”.

Tinul :” hhhhh..iya Mbloh…lha mengko si Dul kari leyeh-leyeh…”.

Gombloh :” ya sesekali ga apa Nul….lha iki ya karo ngademke awak karena keringat Nul…”.

Tinul :” nyapu sambil olah raga ya Mbloh “.

Gombloh :” iya je…bener omonganne si Dul…kalau rutin nyapu pagi hari itu..pasti seharian seger awakke …mergo olah raga nyapu halaman…”.

Tinul :” hhhhh….bener kuwi Mbloh…waktu itu kalau dimanfaatkan dengan baik ya buahnya pasti baik ya Mbloh…”.

Gombloh :” lha iya Nul…waktu kita itu kan singkat jadi ya dimanfaatkan dengan hal-hal baik aja…lha hidup kan seperti minpi Nul “.

Tinul :” maksude opo Mbloh…”.

Gombloh :” maksude iku….hidup itu hanya singkat Nul….kemarin kita itu anak-anak…dalam sekejap tanpa kita bisa rasakan sudah seusia seperti ini tanpa kita bisa mengingat dan menghadirkan kembali waktu-waktu yang sudah kita alami…jadi ya semampu kita mengisi waktu yang hanya sak kedeping moto ini dengan hal-hal yang baik dan jadi berarti bagi orang-orang sekitar “.

Dul yang keluar dari dapur sambil membawa kopi tubruk langsung memotong omongan Gombloh :” bener Mbloh… apa yang kamu kerjakan meski hanya sesaat berarti bener bagi aku lho…weh makasih ya Mbloh…ngurangi kerjaanku…”.

Gombloh :” sama-sama Dul…kehadiranmu meski hanya sesaat jg berhati lho Dul…makasih kopinya ya…”. Sambil mengambil cangkir kopi yang ditangan si Dul.

Dul :” weh karepe buat leyeh-leyeh di cakruk je sambil dengerin suara burung malah didahului… met menikmati Mbloh…”.

Tinul :” hhhhhhh….njupuk maneh Dul….sekalian kangho aku ga “.

Dul :” siap bu RT….”

Met pagi…..semoga Tuhan memberkati hidup dan karya kita… (Selasa, 28 Mei 2019, Romo Andita)

Paroki Minomartani