April 25, 2024

Cerpen Renungan: Berikan Diri untuk Tuhan

[Parokiminomartani.com] –  Saat menyapu halaman depan si Dul berjumpa dengan mbah Suro yang biasa membersihkan musola kampung. Saat bertemu mbah Suro memberikan sesuatu pada si Dul. Menerima pemberian mbah Suro si Dul langsung lari ke dapur. ” Nul belum selesai masaknya tho … minta tolong ini dimasak sekalian ya…” pinta si Dul pada Tinul.

Tinul :” weeeh apa itu Dul..”.

Dul :” pemberian dari mbah Suro… tadi ketemu waktu aku nyapu halaman depan…”.

Tinul :” lha ini hanya bisa untuk nanti siang Dul… kalau untuk sarapan kurang pas…”.

Dul :” wis pokoknya di masak aja… nanti kalau sudah selesai biar aku antar ke mbah Suro”.

Tinul :” lha mbah Suro itu emang aneh ya… setiap dapat sesuatu dari tempat ibadat  pasti dikasihkan ke orang lain lho… ga pernah di bawa pulang…. mbokdhe Srogol itu yang sering dapat dari mbah Suro..”.

Dul :” hhhhhhh… kalau mbokdhe Srogol bukan diberi Nul… tapi biasanya minta malahan”.

Tinul :” woooo ya tho… wis lha dia itu lebih mampu kok malah minta sama yang ga mampu… bahkan sesuatu dari tempat ibadat lagi… wis jan ora ngenah kok mbokdhe Srogol ki “.

Dul :” lha rak ora bedho karo pakdhe Srogol tho… tapi emang Nul kalau sudah di tempat ibadat itu jangan pernah kita mencari keuntungan diri sendiri ketika berelasi dengan GUSTI tetapi berikanlah diri untuk tinggal dan diam bersamanyaNYA serta berikanlah dirimu untuk kepentinganNYA…”.

Tinul :” ya itu sing penting Dul… kalau sekarang ada yang lebih penting lagi…”.

Dul :” apa itu Nul.  “.

Tinul :” lebih penting lagi sekarang kamu ora usah kakean omong tapi itu pemberian mbah Suro dibersihkan sekalian biar nanti bisa langsung aku masak…”.

Dul :” siiiiiap… kalau sudah matang aku boleh minta ya…”.

Tinul :” kerja dulu…. jangan mikir upahnya dulu… mateng saja belum kok mau nyicipi..”

Dul :” berharap Nul… hhhhhh…”

Met pagi …. Semoga Tuhan memberkati hidup dan karya kita. (Jumat, 4 Januari 2019, Romo Andita)

Paroki Minomartani