July 24, 2024

Cerpen Renungan: Keikhlasan

[Parokiminomartani.com] – Meski sudah mulai terbiasa dengan menyapu halaman samping rumah, Gombloh masih sering nampak belum sungguh menjalankannya dengan gembira hati. ” mbok ya tidak pakai mengerutu seperti itu Mbloh kalau lagi menyapu… nanti tidak sungguh bersih lho ” sapa Tinul.

Gombloh :” bukan mengerutu ya Nul… cuma jadi jengkel je… lha sekarang kok Si Dul malah ga pernah nyapu di sini “.

Tinul :” lha ya pernah tho Mbloh… lha kalau dia keluar rumah kamu sudah mulai nyapu…. ya besok kamu ga usah nyapu kan nanti dia ya akan nyapu…”.

Gombloh :” lha nanti aku dibilang membantu kok setengah-setengah…”.

Tinul :” emang iya..”.

Gombloh :” kok emang iya Nul “.

Tinul :” lha iya Mbloh… kalau kamu mau bantu ya jangan hanya pas seneng aja… tapi ya udah bantu aja … ga usah mikir macam-macam… jadinya ya ga ikhlas seperti ini “.

Gombloh :” aku likhlas ya Nul…”.

Tinul :” kalau kamu ikhlas itu ga akan grundelan seperti ini Mbloh …meskipun kita hahya sekedar membatu tetapi jadikan sesuatu yang kita lakukan itu untuk diri sendiri agar kita dapat melakukannya dengan baik …kan akhirnya kita juga yang menikmati…”.

Gombloh :” lha kelihatnya kok si Dul jadi sering males je sejak aku bantu dia nyapu halaman samping ini…”.

Tinul :” hhhhhhh… malas gimana Mbloh… lha dia itu sekarang ada di dapur itu lagi buat kopi tubruk untuk kita…”.

Gombloh :” lho bukan kamu tho yang buat Nul”

Tinul :” hhhhhh… bukan… ya sejak kamu bantu dia.. jadi aku ga perlu bangun pagi terus buat kopi tubruk …lumayan sudah ada si Dul..”.

Gombloh :” oooooo…pantes bela si Dul… ternya Nul… Nul…”.

Tinul :” ternyata enak punya teman-teman yang baik itu….”

Met pagi …. semoga Tuhan memberkati hidup dan karya kita. (Sabtu, 5 Januari 2019, Romo Andita)

Paroki Minomartani