July 24, 2024

Cerpen Renungan: Bersih Diri

[Parokiminomartani] –  Meskipun sering kali Si Dul itu harus melakukan apa yang sebenarnya bukan menjadi keharusan baginya tetapi dia tetap happy saja dalam melakukannya. ” pasti mau mengambil sampah di rumah sebelah ya Dul…” sapa Tinul yang lihat si Dul membawa plastik besar.

Dul :” iya Nul…sekalian lewat aja…”.

Tinul :” apek Dul…dari pada numpuk di samping jalan…”

Dul :” iya je…menganggu pemandangan..”.

Tinul :” lha kalau kamu ngambil gitu…tetangga sebelah tahu ga Dul…”.

Dul :”…hhhhhh…mboh ya Nul…ngerti apa tidak…yang pasti mereka tahu kalau depan rumahnya sudah bersih…”.

Tinul :” tahunya bersih aja ya Dul….”.

Dul :” sepertinya begitu sih….tapi biar ajalah Nul mau tahu apa tidak…bagi aku yang penting bersih wae jalanan depan samping halaman rumah kita…”.

Tinul :” hhhhhhh….yang kalau sampai tahu tapi ga berbuat atau sedikit berubah ya keterlaluanlah Dul…”.

Dul :” berbuat piye Nul….berterima kasih gitu “.

Tinul :” ya paling tidak seperti itulah…”.

Dul :” ora perlu Nul…sing penting lingkungan kita itu bersih… bersih dari sampah… bersih dari omongan yang ga perlu bahkan bersih dari harapan-harapan yang semu… aku sih jalani aja apa yang bisa aku jalani…”.

Tinul :” orang lain mau menikmati atau tidak biar aja ya Dul…”.

Dul :” bener Nul… tapi aku tidak mau menikmati bau sampah lama-lama…wis tak buang sampah dulu…”.

Tinul :” emang harus dibuang hal-hal yang tidak perlu ya Dul…dari pada buat susah…”.

Dul sambil jalan meninggalkan Tinul :’ bener Nul….”

Met pagi….semoga Tuhan memberkati hidup dan karya kita. (Jumat, 20 Juli 2019, Romo Andita)

Paroki Minomartani