July 13, 2024

Cerpen Renungan: Buah Berusaha

[Parokiminomartani] –  Si Dul sejak tadi sebelum adzan subuh telah bangun, tidak ada kegiatan yang dilakukan selain hanya duduk diam di dapur sambil menunggu air matang untuk membuat kopi tubruk :” waaah tumben kamu duluan yang menghidupkan kompor Dul…” tegur Tinul yang sedikit mengagetkan si Dul.

Dul :” iya je Nul…lha tangi amergo ngimpi je”.

Tinul :” ngimpi opo Dul…kok nganti terus ora iso turu…ngimpi horor ya”.

Dul :” weeeh kalau ngimpi horor ya malah iso terus turu maneh Nul…”.

Tinul :” lha ngimpi opo Dul…”.

Dul :” …mimpi jaman sekolah je…mung kok dik Asih jadi teman sak kelasku je…”.

Tinul langsung memotong omkgan si Dul :” terus…ceritane ono Dul…”.

Dul :” waaah lha lali Nul ceritane opo….seru je..jadinya malah lupa…”

Tinul :” intine ceritane apek opo elek…”.

Dul :” ya apeklah Nul…kan ada dik Asih…tapi intinya bukan ceritane Nul…tapi mimpi tentang sekolah itu punya makna lain…”.

Tinul :” makna apa Dul…”.

Dul :” kata para penafsir mimpi itu…kalau mimpi tentang jaman sekolah dulu..katanya ini ya…akan dapat rejeki…”.

Tinul :” lha jelas kalau itu Dul…kan bentar lagi dapat sarapan…dapat kopi tubruk…”.

Dul langsung menyahut :” bukan itu Nul…”.

Tinul :”hhhhhh….Dul…yang namannya rejeki itu bukan dari mimpi….tapi dari tangan, kaki, hati dan budi kita yang berkerja…meski sekecil apapun kalau kita mau mengerakkan tangan, kaki, hati dan budi kita untuk berbuat sesuatu pasti GUSTI akan memberikan rejeki pada kita….bukan mimpi yang memberikan rejeki pada kita …”.

Dul :” kan ini pertanda Nul….”.

Tinul :” bener itu pertanda kalau kamu harus mengerakkan tangan dan kakimu….itu airnya sudah mendidih…”.

Dul :” waaah sory…tapi aku kan masih terap dapat rejeki Nul….ketemu dik Asih dalam mimpi….hhhh”.

Tinul :” weleeeeeh…ora ngefek kalau ga berani ketemu langsung…”.

Dul :” ya sabar semua ada prosesnya…”

Met pagi…..semoga Tuhan memberkati hidup dan karya kita. (Rabu, 14 Agustus 2019, Romo Andita)

Paroki Minomartani