July 24, 2024

Cerpen Renungan: Hal Kemampuan

[Parokiminomartani] –  Setelah susah payah dan kesabaran akhirnya Tinul bisa memberikan kelegaan pada dik Asih yang merasa putus asa dengan apa yang dikatakan sebagian teman-temannya. Maka setelah dik Asih pulang, si Dul langsung berlari keluar menuju teras rumah menjumpai Tinul :” piye Nul ono opo…di Asih kenopo Nul”

Tinul yang kaget karena si Dul datang tiba-tiba :” hiiiiiiih… bikin kaget aja lho… permisi kek… atau apa kek biar ga bikin kaget…”.

Dul :” sory… sory Nul… lha bingung je aku lihat dik Asih seperti itu tadi…”.

Tinul :” kalau bingun seharusnya tadi itu keluar bukan malah sembunyi di kamar… katanya mau pendekatan …lha orangnya datang malah sembunyi…Dul..Dul…”.

Dul :” sik…sik..tho…jangan bahas itu dulu… tadi itu kenapa kok… aku dengar dik Asih sampai nangis sesenggukan gitu…”.

Tinul :” hmmmm….urusan perempuan Dul…”.

Dul :” yaaaah…jangan gitu tho Nul….kenapa je”.

Tinul :” hhhhhhh…ini kalau bukan dik Asih pasti kamu ga seperti ini lho…”.

Dul langsung memotong :” wis tho Nul… ora usah bahas aku… dik Asih itu kena apaaaa”

Tinul sambil senyum :”…hhhhh…gini lho….tadi itu dik Asih hanya sedikit kecewa sama temen-temennya …karena menurut temen-temennya itu dik Asih itu bisanya hanya mengantung sama kakaknya …ga bisa mandiri… ga bisa apa-apa…”.

Dul langsung menyahut :” wah ga bener itu Nul… ini namanya sudah merendahkan martabat seseorang …ini sudah melangar hukum…ga bisa dibiarkan ini…”.

Tinul langsung memukul pundak si Dul :” kamu itu ngopo….”

Dul langsung berhenti :” hmmmm… ini ngawur Nul…. setiap manusia itu punya kemampuan sendiri-sendiri sesuai apa yang diberikan GUSTI kepada manusia kok…ga ada manusia itu tanpa kemampuan sedikitpun… wah ga bener itu… ora ngenah konco-koncone kuwi..”.

Tinul :” weeeeh lha kok kamu sekarang yang marah… piye tho….”

Dul :” ya marah…lha dik Asih je…”.

Tinul :” daripada kamu marah-marah wis saiki kamu ke tempat mbakyu Welas terus temui dik Asih … beri semangat… katakan aja… jangan kita pernah merasa kecil hati dengan kata orang akan kelemahan yang ada pada diri kita, karena kelemahan sebenarnya merupakam kekuatan yang belum pernah menjadi nyata dalam.kehidupan kita….sana pergi “.

Dul :” hhhhhh….ora wani aku Nul…isin je..”

Tinul sambil meninggalkan si Dul :” hhhhhhhh….gene ora wani ketemu dik Asih…Dul…Dul…”

Met pagi… semoga Tuhan memberkati hidup dan karya kita. (Senin, 9 September 2019, Romo Andita)

Paroki Minomartani