April 25, 2024

Cerpen Renungan: Ikhlas Menerima Cobaan

[Parokiminomartani.com] –  Sambil pegang kepala si Dul memperhatikan potongan koran yang ada di tangannya. Sampai dahi si Dul berkerut ” weeeh dahi kok seperti kain firon tho Dul… kelipet-lipet gitu …ngopo je ” sapa Tinul yang melihat si Dul nampak serius.

Dul :” hhhhhh… serius ini Nul… coba lihat “.

Tinul mulai melihat dan mengamati koran yang diamati si Dul :” weeeh ini memang ga mudah diselesaikan Dul…”.

Dul :” makane Nul… coba kamu bisa ga memyelesaikan ini…”.

Tinul :” wah emang susah kuwi Dul…. meskipun hanya sekedar permainan tetapi kesulitanhya tinggi je “.

Dul :” kalau ga sadar bisa emosi menyelesaikannya… makanya kudu sabar dan teliti Nul…”.

Tinul :” lha kamu masih sabar atau sudah mulai emosi Dul “.

Dul :” masih sabar ya …”.

Tinul :” kalau masih sabar kok dahinya berkerut-kerut gitu “.

Dul :” ini tanda kalau serius Nul… atau tanda gelisah ya Nul…”.

Tinul :” hhhhhhh… malah tanya aku kan yang nanyain kamu… tapi emang benar Dul ….hidup akan semakin tenang dan damai bukan karena tidak adanya persoalan dan penderitaan yang dihadapi melainkan karena kita mampu untuk menerima dengan ikhlas persolan dan penderitaan yang datang dalam kehidupan kita…”.

Dul :” berarti aku harus ikhlas ya mengerjakannya…”.

Tinul :” benat Dul…. seikhlas kamu tidak menyelesaikan kerjaan kamu pagi ini…”.

Dul :” waduuuuuh… sory… sory… sampai lupa nyapu…. wis teruskan kamu ya Nul…”.

Tinul :” wegah Dul… arep ngawe kopi wae ”

Met pagi … semoga Tuhan memberkati hidup dan karya kita. (Jumat, 28 Desember 2018, Romo Andita)

Paroki Minomartani