July 24, 2024

Cerpen Renungan: Jangan Sekadar Menjaga Penampilan Luar

[Parokiminomartani.com] –  Gombloh dengan hati-hati mencuci baju batik yang baru saja dibeli, bahkan Tinul yang biasanya mencuci baju tidak boleh mencucikan baju batiknya. “Ooooooo alah Mbloh … Mbloh mau nyuci batik aja kok repot … sudah sini biar aku yang mencucikan,” pinta Tinul pada Gombloh yang kelihatan ribet mencuci baju batiknya.

Gombloh: “Waaaah makasih Nul … biar aku cuci sendiri hanya satu baju aja kok.”

Tinul: “Lha justru hanya satu baju saja itu makannya biar aku cuci sekalian … hemat sabun dan air Mbloh.”

Gombloh: “Justru ini aku hemat sabun karena baju batik ini tidak boleh dicuci dengan sabun Nul.”

Tinul: “Eeeeeeh … kok jorok banget Mbloh … nyuci kok ga pakai sabun … lebih baik boros sabun dari pada nyuci ga pakai sabun.”

Gombloh: “Ooooooo … ga tahu Tinul ini … batik ini sengaja tidak pakai sabun supaya warnanya tidak berubah Nul … supaya tidak luntur karena sabun.”

Tinul: “Ooooooo … kalau itu aku tahu Mbloh … tapi ya tidak seperti yang kamu buat … bagaimanapun ya mesti pakai sabun cuci meski tidak banyak … kalau ga pakai sabun cuci hiiiiii …. jorok.”

Gombloh: “Llha kalau pakai sabun cuci warnanya akan cepat hilang Nul … eman je beli mahal-mahal.”

Tinul: “Lebih baik warna luntur tapi bersih dan sehat daripada warnanya tetap cemerlang tapi kotor dan tidak sehat … itu sama seperti hidup kita ini Mbloh … orang lebih suka menjaga penampilan … kelihatan baik … kelihatan suci tapi hatinya kotor dan jahat … dari pada menjaga hati tetap bersih dan tulus meski penampilan tidak menarik dan kusam.”

Gombloh: “Kan hatiku Tidak seperti baju batik Nul … banyak coretan dan warna.”

Tinul: “Iya Mbloh … hatimu bukan coretan tapi satu kata Meice … meski sudah mulai luntur.”

Gombloh: “Ora ya … wis tulung sekalian dicuci kan ya.”

Tinul: “Hmmmmm … cuci sendiri … lha aku sudah selesai tinggal jemur kok ….  Met pagi … semoga Tuhan memberkati hidup dan karya kita. (Rabu, 3 September 2018, Romo Andita)

Paroki Minomartani