July 13, 2024

Cerpen Renungan: Kasih yang Tulus

[Parokiminomartani] –  Si Dul yang rencana mau olah raga tidak jadi olah raga dan hanya duduk terpaku di balai-balai bambu samping rumah. ” lho kok sudah pulang olah raga Dul… kok ga berkeringat …kamu jadi olah raga apa tidak Dul…” sapa Tinul yang keluar untuk jemur baju yang sudah selesai di cuci.

Dul :” ga jadi Nul… tadi hanya jalan- jalan di halaman depan aja situ…”.

Tinul :” lha ga jadi kenapa Dul…. karena ga ada temannya ya… sory aku ga bisa temani lha kamu tahu cucian baju kotorku banyak “.

Dul :” hhhhhh…g a apa Nul… tadi itu ga jadi karena gara-gara ketemu pakdhe Tulus…”

Tinul :” pakdhe Tulus yang anak satu-satunya sakit alzaimer sakit lupa ingatan itu ya… yang sekarang di rawat maaf rumah sakit jiwa…”.

Dul :” iya Nul… tadi aku itu tanya ke pakdhe Tulus… kok masih rajin tenggok anaknya… padahal anaknya kan ga ingat dia sama sekali…”.

Tinul :” ngawur kamu tanya gitu…. pakdhe Tulus pasti marah…”.

Dul :” kalau yang aku tanya kamu ya pasti marah… kalau pakdhe Tulus ga mungkin dia marah… lha malah senyum sambil menjawab gini je…..’ Kasdulah cah ganteng…”.

Tinul langsung menyahut :” weleeeeg… cah ganteng kalau dilihat dari puncak gunung merapi…”.

Dul :” hhhhhh… sabar tho Nul… kenyataan itu memang tidak mudah diterima Nul…. serius ini… tadi pakdhe Tulus itu ngomong gini…’ anakku itu memang sudah lupa sama aku le cah ganteng…tapi piye-piye kuwi anakku… pakdhe kenal… pakdhe juga mencintai dan mengasihi… pakdhe seneng aja kok Le mumpung masih bisa temani adikmu kuwi… gitu le cah ganteng… seketika itu langsung aku lupa dengan kegantenganku”

Tinul langung menyambar :” hayaaah… ora lebay…. itu yang namanya kasih yang tulus… jika cinta kasih masih menggunakan prinsip keadilan-balas jasa, kita akan lelah untuk mengasihi dan justru kita dikuasai oleh kejengkelan bahkan juga kebencian. Kasih itu lahir dari diri dan mengalir kepada semua orang tanpa kecuali dan tanpa memandang balasannya….”.

Dul :” itu pasti copy pasre omongan pakdhe Tulus ya Nul… karena tadi pakdhe Tulus jg omong begitu…”.

Tinul :” hhhhhhhh…..iya Dul…”.

Dul :” wis sekarang ora usah banyak omong dipraktekkan saja Nul… tulung buat kopi tubruk ya…”.

Tinul :” ok..Dul dengan senang hati asal kamu mau jemurin baju-bajuku ini…”.

Dul :” hmmmmm….itu namanya tidak tulus…wis tak ngawe dewe…”.

Tinul :” aku dibuatkan sekalian ya Dul….k an kamu ganteng…”

Met pagi…. semoga Tuhan memberkati hidup dan karya kita. (Minggu, 24 Februari 2019, Romo Andita)

Paroki Minomartani