June 24, 2024

Cerpen Renungan: Sakit Hati

[Parokiminomartani] –  Tinul setelah ngantar makanan ke rumah pakdhe Srogol langsung menemui si Dul yang lagi menikmati kopi tubruk. ” Dul…. Kasdulah… cangkire diselehke dulu… ini penting aku mau cerita … ayo Dul diletakkan dulu…” pinta Tinul pada si Dul

Dul :” bentar Nul… nanggung mumpung panasnya pas untuk menikmati kopi tubruk..”.

Tinul :” wis tho iki penting ya… mengko dipanasi lagi kopinya kalau kurang panas..”.

Dul :” weeeeh ya ora enak lha kopi kok dipanasi…. koyok sayur aja…. apa je Nul kok sajak penting banget lho “.

Tinul :” ini penting Dul… karena kita harus belajar dari beliaunya…”.

Dul :” beliaunya itu siapa”.

Tinul :” itu pakdhe Srogol…”.

Dul :” walah… pakdhe Srogol lagi…”.

Tinul :” kali ini bedha Dul… tadi itu waktu aku ngantar makanan untuk budhe Srogol… aku ketemu pakdhe Srogol itu ga kelihatan marah atau jengkel akibat peristiwa tadi malam itu tapi dia kelihatan santai aja …padagal kita semua was-was jangan-jangan akan panjang masalahnya… eeee… lha kok tadi itu kelihatan happy aja malah ngejek aku je”.

Dul :” hhhhhh…kalian aja yang berprasangka buruk sama pakdhe Srogol… dia itu dikatakan apa saja yang jelek-jelek padanya, dia tidak akan sakit hati Nul… karena baginya sakit hati itu menjadi senjata yang sangat berbahaya. Orang yang sakit hati mudah sekali terbakar emosinya, tanpa sadar orang terdorong untuk membalas dendam atau pun bersifat apatis. Kalau orang tidak bisa mengatasi sakit hati akan dimakan oleh sakit hatinya sendiri…. kata pakdhe Srogol ‘hidup ini indah, jangan dirusak oleh sakit hati’….gitu Nul…”.

Tinul ;” jadi kamu ga sakit hati kalau sekarang aku minta kopi tubruknya..” Tinul langsung mengambil kopi tubruk Si Dul dan langsung diminum habis…

Dul :” ooooo dasar Sarinul….”.

Tinul :” ingat Dul… hidup itu indah jangan dirusak oleh sakit hati….wkwkwkwkwkkk..”.

Met pagi….semoga Tuhan memberkati hidup dan karya kita. (Sabtu, 23 Februari 2019, Romo Andita)

Paroki Minomartani