April 22, 2024

Cerpen Renungan: Kaya Batin

[Parokiminomartani.com] –  Gombloh berhenti menyapu sejenak ketika melihat pasangan mbah Sayuk yang lewat dan menyapanya sambil tersenyum bahagia. ” Mbloh kalau hanya diam seperti itu sampah itu tidak akan ngumpul sendiri ” celetuk si Dul mengagetkan Gombloh

Gombloh :” waaah…. ngawe kaget wae kowe kuwi Dul… Dul..”.

Dul :” lha kamu itu nyapu kok ngalamun… pamali Mbloh… iso kelebon setan lho nak omonge simbah-simbah dulu “.

Gombloh :” durung kelebon setan… mung wis dikagetke setan…”.

Dul :” berarti setan apek Mbloh… meskipun mengagetkan tapi buat sadar… kamu kenapa kok mlonggo gitu”.

Gombloh :” ora mlonggo ya… cuma mikir dan heran aja lihat mbah Sayuk tadi”.

Dul :” ooooo… pasangan kaken ninen itu ya…. ngumun ya Mbloh”.

Gombloh :” iya Dul… padahal kalau dilihat kehidupan sehariannya itu kan bisa dikatakan kurang… lha sedikit banyak mengandalkan belas kasih orang lho… tapi setiap hari itu kelihatan hidupnya damai … ayem… happy aja …lihat senyum mereka itu kelihat damai hidup mereka”.

Dul :” lha tadi ga tanya Mbloh kenapa bisa seperti itu.

Gombloh :” ora je… ora sempet mikir lha ngumun wae melihat mereka”

Dul :” itu yang namanya orang kaya  batin Mbloh… karena kemiskinan batin akan membuat kita menjadi orang yang tak mampu bersyukur meski kita hidup di penuhi dengan kekayaan harta yang tak terhitung…”.

Gombloh :” aku berarti miskin batin ya Dul…”.

Dul :” belum Mbloh… kalau mau miskin batin harus miskin harta Mbloh… makanya jangan pelit-pelit sama aku …bagi-bagi lah Mbloh… pasti akan miskin batin… hhhhhh “.

Gombloh :” itu bukan miskin batinnya tapi tekor Dul … rugi bandar….”

Met pagi … semoga Tuhan memberkati hidup dan karya kita. (Selasa, 15 Januari 2019, Romo Andita)

Paroki Minomartani