July 24, 2024

Cerpen Renungan: Kebenaran dan Tanggungjawab

[Parokiminomartani.com] –  Pulang dari rumah pakdhe Trimo, si Dul ngomel- ngomel tidak jelas siapa yang diomeli. ” Dul… Kasdulah… pagi-pagi itu mbok ya menebarkan senyuman biar cerah di awal hari …” tegur Tinul yang melihat Si Dul ngomel-ngomel sendiri.

Dul :” ooooo…alah Nul … Nul kalau kamu dengar sendiri cerita pakdhe Trimo pasti akan ngomel-ngomel juga…”.

Tinul :” lha kok tumben… biasanya kalau pulang dari rumah pakdhe Trimo kamu itu happy je kok ini malah ngomel-ngomel”.

Dul :” ini bukan karena pakdhe Trimo tapi soal mas Srogol kae… dia itu wis karepe golek benere dhewe …apa-apa harus menurut kebenarannya sendiri… ga peduli dengan yang lain… jadinya ya wis ora ngenah kabeh… sudah gitu mas Srogol ga mau tanggungjawab lagi… korbanya ya pakdhe Trimo yang harus nanggung”

Tinul :” ya itulah mas Srogol… inget Dul… Kebenaran adalah hak setiap manusia tetapi janganlah menuntut kebenaran dari dorongan emosi karena kebenaran adalah proses pertanggungjawaban kita pada kelemahan dan keterbatasan yang ada pada seseorang atau lingkungan di sekitar kita…”.

Dul :” jadi kebenaran bukan soal aku ya Nul… tapi soal bagaimana kita bertanggungjawab pada kesulitan dan penderitaan orang lain ya “.

Tinul :” benar sekali Dul….tunjukkan kebenaran itu sekarang Dul…”.

Dul :”maksudnya Nul….”.

Tinul :” tulung belikan bawang putih sama telur ya habis je..”.

Dul.:” lha kan bisa sendiri Nul “.

Tinul :” ya sudah beli nanti siang aja sekalian tapi pagi ini ga ada nasi goreng lho ya..”.

Dul :” wis ga bisa… sini tak beli dulu…”.

Tinul :” nah kalau gitu pagi ini nasgor siap ”

Met pagi …. semoga Tuhan memberkati hidup dan karya kita. (Selasa, 18 Desember 2018, Romo Andita)

Paroki Minomartani