June 25, 2024

Cerpen Renungan: Ketika Kehadiran Kita Membawa Arti Bagi Sesama dan Lingkungan

[Parokiminomartani.com] – Pagi-pagi hidung si Dul sudah disibukkan oleh bau harus yang menusuk dua lubang hidungnya. Maka sambil menyapu halaman hidung si Dul mengendus layaknya kucing yang mengendus bau ikan asin. “Waaah ini beneran manusia pakai parfum atau baru ada mahluk halus yang lewat … Mbah ini cucunya lagi nyapu kalau maunya bantu silakan … tapi kalau tidak mau bantu jangan ganggu ya,” guman mulut si Dul sambil lihat-lihat sekeliling.

Melihat polah si Dul yang aneh, Gombloh langsung menghampiri: “Ngopo kamu itu Dul … nyengir-nyengir koyok kucing.”

Dul: ‘Ooooooo … ini tho sumbernya … kok wangi banget tho Mbloh … arep ngopo je.”

Gombloh: “Kan biar orang merasa nyaman kalau dekat aku dan kelihatan bersih gitu Dul.”

Dul: “Nyaman opo Mbloh … lha aku nyapu aja malah berdiri bulu kudukku je ketika tercium bau harum parfummu … seperti bau minyak orang mati Mbloh … menyengat.”

Gombloh: “Waaaaah … ini parfum baru aku beli je Dul … baunya fress dan segar …. jadi orang itu merasakan kesegaran yang bersih.”

Dul: “Weeeeee … alah Mbloh … Mbloh … keharuman bukan menjadi tanda bahwa semuanya baik dan bersih, apalagi bau harum berasal dari parfum wangi. Tanda baik dan bersih bukan karena bau harum melainkan dari kehadiran kita yang tidak menjadi berarti dan bermanfaat baik bagi siapapun yang ada disekitarnya.”

Gombloh: “Lha ini jelas kalau bau harum parfum yang aku pakai jadi berarti lho Dul … nyatanya kamu cari dari mana datangnya bau harum … sini lebih dekat.”

Lalu si Dul mendekat Gombloh: “Hmmmmm,”sambil si Dul menghirup dalam-dalam.

Gombloh: “Gimana harum tho.”

Dul: “Kamu sudah mandi belum Mbloh.”

Gombloh: “Hhhhhhhh … belum … tapi kan masih harum tho.”

Dul: “Harum apanya … bau orang belum mandi itu yang tercium … wiiiiiis … jorok Gombloh ki … mandi sana … setelah itu baru satu botol kamu semprotkan parfum ke seluruh badan … hiiiiii … Met pagi … semoga Tuhan memberkati hidup dan karya kita. (Minomartani, Selasa, 13 Agustus 2018, Romo Andita)

Paroki Minomartani