June 24, 2024

Cerpen Renungan: Khawatir

[Parokiminomartani] –  Si Dul sambil membuat nasgitel mengamati Gombloh yang kelihatan khawatir. Maka sambil membawa nasgitel yang siap di sruput Si Dul mendekati Gombloh :” Kamu itu kenapa tho mbloh dari tadi tak lihat kok hanya memegang sapu tidak segera nyapu hanya duduk diam sambil mainan sapu…ngopo je ” Sapa si Dul sambil meletakkan segelas nasgitel di balai-balai bambu.

Gombloh :” hmmm… lagi mikir je Dul…”.

Dul :” wis iki nasgitelnya disruput dulu biar padang pikiranne jadi ga tambah mumet”.

Gombloh :” sakjane kalau ora dipikirke ya ora opo-opo, tapi kalau dipikirkan malah jadi kuatir je Dul…

Dul :” ya udah ga usah dipikirkan Mbloh… jalani aja… kalau baik ya disyukuri kalau ga baik ya anggap aja nanam kebaikan…”.

Gombloh :” ya kudhune ngono kuwi Dul.. mung kuatir wae Dul..”.

Dul :” lha kuatir opo maneh Mbloh… lha urip singg nduwe GUSTI kok ndadak dikuatirkan…”.

Gombloh :” lha ya pasrah karo GUSTI tapi kan jenenge masalah ora rampung kalau dipasrahke GUSTI tho Dul…”

Dul :” ya bener Mbloh… tapi bukan berarti masalah itu membuat kita jadi kuatir…kalau kita menghadapi soal atau masalah kemudian dikuasai oleh rasa kuatir dan atau ketakutan, hal itu pertanda kalau kita tidak berada dalam topangan suara relung hati yang sejatinya selalu memberikan ketenangan…ingat ya Mbloh..”.

Gombloh :” lha piye maneh Dul… lha nak ga dipikirke ya ora rampung…”.

Dul :” salah ya Mbloh… rampung mergo ora dipikirke tapi akan selesai kalau hidup tetap kita jalani dengan rasa syukur “.

Gombloh :” seperti rasa syukur pagi-pagi sudah ada nasgitel ya…”.

Dul :” nah kuwi sing bener Mbloh…”

Met pagi….semoga Tuhan memberkati hidup dan karya kita. (Sabtu, 4 Mei 2019, Romo Andita)

Paroki Minomartani