July 13, 2024

Cerpen Renungan: Marilah Menjadi Berkat Bagi Sesama

[Parokiminomartani.com] – Pagi-pagi Gombloh sudah marah-marah karena mendapat berita dari pengurus kampung tentang keresahan yang terjadi.  “Wis semprul semua orang-orang itu … katanya orang berpendidikan … katanya orang yang setia dan tekun beribadah tapi omongannya dan kelakuannya seperti orang yang tidak berpendidikan babar blas.”

Dul:  “Eit … eit … eit … Ono opo ini Mbloh … sarapan wae durung … ngopi durung kok malah sarapan uring-uringan … ngopo Mbloh?”

Gombloh: “Piye ora maraki anyel Dul … GUSTI mesti ya anyel nak ngerti ini.”

Dul: “Woooo nak GUSTI ki anyel karo menungsa wis kit bapa Adam lan ibu Hawa binyen Mbloh … ora mung saiki … jan-jane ki ono opo?”

Gombloh: “Ngene lho … aku mau dikabari Mbah Darmo nek mau ono gegeran bubar sembahyang … lha keremke mbak Darmo malah tambah kenceng olehe gegeran … kamongko kuwi iseh neng ngarep tempat ibadat dan lagi wae mereka rampung sembayah … piye jal opo ora semprul kambeh wong-wong kuwi.”

Dul: “Hhhhhh … ora ngumun aku Mbloh … wis gawan bayi Mbloh … jadi orang yang meskipun selalu berkregiatan di rumah ibadat bahkan selalu kelihatan melakukan berdoa khusuk itu belum menjadi jaminan bahwa mereka akan baik … semua yang dilakukan di rumah ibadat tidak akan jadi berkat bagi dirinya sendiri maupun orang lain kalau kenyataan hidupnya hanya menjadi sumber masalah dan bukan  menjadi pembawa damai … ujung-ujung di mana dia berada di situ pasti ada masalah.”

Gombloh: “Seperti semut dengan gula ya Dul.”

Dul: “Weeeh ora pas nak disamakan seperti semut sama gula … lha gula itu kalau dicampur kopi jadi nyampleng je … lha kalau orang-orang seperti itu jadinya pengen ngampleng.”

Gombloh: “Wis-wis … Ndak sing nesu tambah siji mengko … saiki ngawe kopi tubruk wae Dul.”

Dul: “Hhhhhh … ora sidho nesu nak aku digawekke kopine sekalian ya … met pagi … semoga Tuhan memberkati hidup dan karya kita. (Minomartani, 28 Januai 2018, Romo Andita)

Paroki Minomartani