April 25, 2024

Cerpen Renungan: Melihat Kekurangan Diri Sendiri

[Parokiminomartani] –  Pagi-pagi Dul sudah disibukkan sama pakdhe Wagu yang sering komentar tentang sampah yang selalu keduluan diambil sebelum dia membuang sampah miliknya. Akibatnya si Dul yang selalu dimintai tolong untuk mengejar gerobak sampah yang masih keliling mengambil sampah warga. ” wis tenan kalau bukan sesepuh di kampung ini wegah tenan aku membantunya..” gerutu si Dul sambil cuci tangan di samping rumah.

Gombloh :” lha dalah…esok-esok kok wis nyanyi tho Dul….”.

Dul :” nyanyi piye Mbloh… gedeg rasane ati i ya Mbloh….untung wong tuwo”.

Gombloh :” lha nak wong nom arek kok apakke Dul…”.

Dul :” ya ora tak apak apakke Mbloh…. mung wegah nulungi wae…”.

Gombloh :” ….mesti karo padhe Wagu ya Dul”

Dul :” iya je jan ora wangun tenan kok orang satu itu….”.

Gombloh :”” hhhhhh…. kamu baru sekali Dul… lha aku itu sudah berkali-kali je… sejak ganti kamu nyapu halaman samping ini…”.

Dul :” aku sih ga apa bantu buang sampahnya tapi mbok ya ga usah sambil ngomel ngomel gitu … malah nyalahke orang lain …lha dia sendiri yang telat …ini ngambil pagi-pagi disalahkan …isone nyalahke orang lain…”.

Gombloh :” hhhhhh… ya itu yang namanya pakdhe Wagu… tapi gitu-gitu terkenal orang yang kritis lho Dul….”.

Dul :” ya itulah Mbloh…. tapi kan ya lebih baik selalu ingat…. setajam apapun kemampuan kita kristis menemukan kekurangan-kekurangan orang-orang lain, kita akan sungguh memiliki daya kristis kalau bisa melihat realitas dirinya sendiri termasuk kekurangan-kekurangannya sendiri….”.

Gpmbloh : ” ya itulah Dul… paling mudak kita itu membicarakan kekurangan dari pada kelebihan … seperti sekarang ini tanpankita sadari kita berbicara kekurangan pakdhe Wagu…”.

Dul :” ora ya…”.

Gombloh :” kalau gitu kita bicara kekurangan kita pagi ini Dul…

Dul :” apa yang kurang Mbloh…”.

Gombloh :” kopi tubruk Dul…lha dari tadi belum ada je…”.

Dul :” hhhhhh… sory… ya wis tak gawekke ”

Met pagi…semoga Tuhan selalu memberkati hidup dan karya kita. (Selasa, 5 Maret 2019, Romo Andita)

Paroki Minomartani