June 24, 2024

Cerpen Renungan: Menerima yang Baru

[Parokiminomartani] –  Meski hanya sekedar membuat kopi tubruk si Dul tidak pernah mengerjakannya dengan main-main, selalu serius dan hati-hati. ” weeeh pakai alat apa itu Dul… itu untuk buat kopi ya?” tanya Tinul yang melihat baru kali ini si Dul menggunakan alat yang ada di tangannya.

Dul :” lha iya untuk buat kopi Nul… masa untuk masak nasi… hhhhh… bisaku kalau pagi kan buat kopi tubruk Nul…”.

Tinul :” lha itu alat apa Dul….”.

Dul :” ….hhhhhhh… ini itu hanya bambu aja…”.

Tinul :” bambu kok untuk buat kopi Dul…mau buat kopi bambu ya…”.

Dul sambil mendekat pada Tinul untuk menunjukkan apa yang . ” ini itu cangkir dari bambu Nul … oleh2 dari pakdhe Warto… iki apek tho Nul “.

Tinul :” weeeh apek tur unik Dul….tapi emang bisa Dul untuk minum kopi….”.

Dul :” ya kan bisa Nul….”.

Tinul :” lha emang nanti ga bau bambu Dul….masak kopi rasa bambu Dul “.

Dul :” hhhhhh….kan sekarang banyak kopi yang memiliki rasa macam-macam… nah kali ini rasa bambu Nul ….kita coba pakai ya Nul”.

Tinul :” hhhhhh… coba aja Dul… kalau kita mau maju ya harus beranjak dari kemapanan yang sudah membuat kita nyaman, dengan berani untuk menghadapi dan menerima sesuatu yang baru pasti akan menambah kekayaan budi kita Dul…”.

Dul :” dapat ilmu baru ya Nul….”.

Tinul :” bener Dul…asal tidak buat perut mules ya…”.

Dul :” lho efek perut mules itu bagian dari pengetahuan yang baru lho Nul…”.

Tinul :” pengetahuan baru apaan… sakit perut iya….kalau hanya mau sakit perut ya ga usah aneh-aneh Dul…”.

Dul :” lha piye jadi apa ga pakai cangkir bambu”

Tinul :” jadilah…kan aku paling suka inofatif “.

Dul :” siap sakit perut ya….hhhhh..”

Met pagi…..semoga Tuhan memberkati hidup dan karya kita. (Selasa, 16 Juli 2019, Romo Andita)

Paroki Minomartani