July 13, 2024

Cerpen Renungan: Mengenal Diri Sendiri

[Parokiminomartani.com] – Meski terlihat tidak senang atau jengkel saat ngobrol dengan pakdhe Taryo, tetapi Gombloh berusaha untuk tetap bertahan. Maka setelah pakDhe Taryo pulang Gombloh menarik nafas panjang tanda kelegaan. “Hmmmmm … plong sekarang rasanya Dul … seger tenan.”

Dul yang sedang menyapu halaman memang sesekali melihat Gombloh ngobrol sama pakDhe Taryo. “Seger seperti minum air dingin saat sungguh dahaga ya Mbloh.”

Gombloh: “Ora mung seperti minum air dingin Dul … bahkan seperti menghirup udara pegunungan yang masih bersih belum kena polusi udara …. wiiiis plong tenan.”

Dul: “Plong mergo pakDhe Taryo wis bali atau plong bisa ngobrol sama pakDhe Taryo?”

Gombloh: “Plong mergo pakDhe Taryo wis bali uga wis ora ngrungokke omonganne Dul … coba nak kamu yang mendengarkan pasti sesek juga di dada.”

Dul: “Hhhhhhhhhh … ora jelas ya Mbloh kalau ngomong dan ora jelas juga apa yang diinginkan.”

Gombloh: “Benar Dul … lha omongannya itu ngalor ngidul … sesaat ngomong keprihatinan dia … sesaat ngomong kejelekan orang lain … sesaat ngomong keluarganya … sesaat ngomong gaweaan sing dhurung rampung … wis akeh … koyok wong sing ora ngerti awakke dhewe.”

Dul: “Hhhhhh … maka penting kita itu mengenal apa yang ada dalam diri sendiri karena kita akan sungguh mampu menjalani hidup kita dengan baik dan bijak berawal dari kita mengenal sungguh diri kita sendiri.”

Gombloh: “Mengenal diri sendiri membuat kita mampu hidup tanpa terpengaruh hal-hal di luar diri kita dan membuat kita mampu mendapatkan kebahagian yang bersumber dari diri sendiri.”

Dul: “Waaaah … pinter tenan kamu Mbloh … kali ini aku mulai mau mengenal diri sendiri Mbloh … sekarang diriku menjerit karena butuh asupan kopi tubruk … tulung buatkan ya Mbloh … aku tak melanjutkan nyapunya.”

Gombloh: “Siap Dul … karena hatiku mengatakan kamu harus membatu orang yang menjerit … hhhhhh …. Met pagi … semoga Tuhan memberkati hidup dan karya kita. (Rabu, 29 Agustus 2018, Romo Andita)

Paroki Minomartani