July 24, 2024

Cerpen Renungan: Omongan Kita adalah Pernyataan Diri Kita

[Parokiminomartani.com] – Dul merasa perlu untuk menceritakan pada Gombloh apa yang dialami ketika ngobrol sama Mbah Taryo. “Mbloh sambil menikmati kopi tubruk aku tak cerita ya … kamu cukup mendengarkan tidak usah memberikan komentar.”

Gombloh: “Waaaah sajakke penting banget ini … piye-piye Dul?”

Dul: “Aku itu semalem ora iso tidur je … mergo pikiranku kok mubeng-mubeng ora gelem leren.”

Gombloh: “Mergo ngelu sirahhe ya Dul … lha kok tidak minum obat sakit kepala.”

Dul: “Wah Iki mergo bukan karena sakit kepala Mbloh … tapi karena pikirane ora gelem leren.”

Gombloh: “Eeeeeeeh … pikiran kuwi ora iso leren Dul … kalau pikiran istirahat ya kamu mati … meski kamu tidur pikiran itu tetap berkerja … buktinya orang bisa mimpi.”

Dul: “Kalau itu aku tahu Mbloh.”

Gombloh: “Lha maksudmu piye?”

Dul: “Maksudku itu … aku itu terus mikir opo sing diomongke mau bengi kuwi … kepikiran terus nganti ora iso turu je.”

Gombloh: “Emang omongan serius ya?”

Dul: “Ora serius sih … cuma omongan candaan atau goyonan … tapi kok kepikiran terus.”

Gombloh: “Omongan kalau sampai hati itu meski hanya guyonan akan sungguh tidak mudah hilang Dul … makanya kita perlu untuk selalu … menyadari bahwa apapun yang kita katakan meski hanya sekedar candaan merupakan pernyataan diri kita yang akan selalu dipegang sebagai oleh orang yang mendengarkan … bahkan melalui guyonan itu orang bisa memberikan penilaian pada seseorang.”

Dul: “Lha justru itu Mbloh makanya kepikiran terus … ora ilang-ilang.”

Gombloh: “Lha emang sopo ke Dul sing kok maksudke kok sampai omonganne mbok pikirke.”

Dul: “Mbah Taryo kuwi lho Mbloh.”

Gombloh: “Ooooooo … alah Dul Dul … tak rungokke tenanan mung arep cerita Mbah Taryo … wis ntar yo Dul … ora usah diteruskan tak menikmati kopi tubruknya … lha bisanya hanya ntar yo … ntar yo kok dipikir.”

Dul: “Ya mergo ntar yo … ntar yo kuwi tak pikirke … opo kelakon sing diomongke.”

Gombloh: “Ya wis pikiran dhewe Dul … hhhhhh …. Met pagi … semoga Tuhan memberkati hidup dan karya kita. (Minomartani, Senin, 6 Agustus 2018, Romo ndita)

Paroki Minomartani