April 25, 2024

Cerpen Renungan: Penderitaan

[Parokiminomartani] –  Dul mulai mengumpulkan bebarapa barang yang selama ini disimpan dan dirawat dengan baik, tapi sekarang mulai dihancurkan bahkan sebagian telah ditelan api, Tinul yang melihat keanehan yang dilakukan si Dul langsung mendekati sambil menepuk pundak si Dul :” kamu ini kenapa Dul…kok pagi-pagi sudah seperti ini…” sapa Tinul pada si Dul.

Dul yang masih tetap melanjutkan apa yang dilakukan :” ora ngopo-ngopo Nul…hanya bersih-bersih aja …lha banyak barang yang ga kepakai hanya menumpuk aja je”

Tinul :” njuk kamu hancurkan dan kamu bakar gitu… sik… sik… bentar Dul… bukannya itu barang yang kamu sukai Dul…lha kok malah dibakar…”.

Dul :” wiiiiis biar aja Nul….hanya oleh-oleh dari teman aja…udah ga dipakai juga…”.

Tinul :” mbok sini biar aku pakai aja Dul…”

Dul :” ga usah Nul…wis biar aja Nul…nanti tak belikan yang baru kalau kamu memang membutukan dan mengunakannya “.

Tinul :” wiiiis ga usah beli biar itu saja Dul…sayang lho kalau harus dihancurkan masih bagus kok..”.

Dul :” wis besok tak belikan yang baru saja…”.

Tinul :” kenapa tho kamu ini Dul….kalau yang kasih itu tahu pasti akan sakit hati lho Dul”.

Dul :” ya kalau kamu ga omong atau cerita kan ga akan tahu Nul…”.

Tinul :” ya ga lah Dul masak aku akan omong…cuma ya harus diingat Dul…kita boleh menderita bahkan pupus tetapi jangan pernah kita mengharapakan orang yang kita kasihi menderita itu kesempurnaan karena GUSTI juga tidak pernah menghendaki kita menderita saat mengasihi kita … meski GUSTI sedih karena kesalahan yang kita lakukan…”.

Dul :” aku ngerti ya Nul…mung tak rasakke aku wis ga ngerti kudu piye, sepertinya sudah ga tahu lah Nul…”.

Tinul langsung memotong omongan si Dul :” waaaaah….nama Kasdulah yang pantang putus asa…”.

Dul :” wiiiis lewat Nul…yang ada hanya bang Dullah…dulu salah sekarang salah…”.

Tinul :” hmmmm… sajakke jeru baget iki…wis sini tak temeni ya….”

Met pagi….semoga Tuhan memberkati hidup dan karya kita. (Senin, 7 Oktober 2019, Romo Andita)

Paroki Minomartani