April 25, 2024

Cerpen Renungan: Kebaikan

[Parokiminomatani] – Gombloh kembali ke rumah meski baru sampai tempat kerja, masuk rumah buru-buru tanpa memperdulikan ada si Dul yang masih asyik menikmati kopinya. ” eiiit masuk rumah permisi dulu Bro… jangan asal nylonong…” tegur si Dul yang melihat Gombloh langsung masuk rumah begitu saja.

Gombloh langsung kaget :” weeeeeh sory Dul ga lihat… lha buru-buru je…”.

Dul :” lha ada yang ketinggalan ya Mbloh…”.

Gombloh langsung masuk kamar :” bentar Dul… tak ambil dulu nanti tak cerita…”.

Dul :” siap Mbloh…”

Sesat kemudian Gombloh keluar sambil membawa sesuatu di tangannya :” ini lho yang buat semuanya jadi ga karuan..”.

Dul :” lha bukannya itu milik pakdhe Gelo…”

Gombloh :” lha iya … kan kemarin aku perbaiki terus rusak lagi…lha aku mau perbaiki lagi…cuma ini belum jadi tapi sudah ditanyakan tadi di kantor tapi ya biasa sambil ngomel-ngomel gitu…”.

Dul :” pakdhe Gelo yang ngomel-ngomel Mbloh…

Gombloh :” bukan pakdhe Gelo yang ngomel tapi orang yang biasa pinjam sama pakdhe Gelo….”

Dul ;” weeeh lha kok aneh… mau pinjam kok ngomel-ngomel… seperti orang yang ditagih hutangnya ya Mbloh…”.

Gombloh :” itulah… sampai pakdhe Gole itu bilang… wis mas Gombloh berikan saja barangnya biar tahu kalau barangnya lagi rusak…. gitu katanya….makanya terus aku pulang ambil barang ini “.

Dul :” ya wis kasih kan saja Mbloh….”

Gombloh :” lha ini mau aku berikan sama dia….biar dirasakan kalau barangnya rusak…sudah baik dipinjami terus ini malah ngomel-ngomel ga jelas… dibaiki malah ga ngerti dibaikin…njelehi…”.

Dul :” hhhhhh….begitulah kebaikan Mbloh…Kebaikan itu merupakan keadaan yang mutlak dan harus diupayakan oleh setiap orang, tetapi tidak semua kebaikan yang kita ciptakan akan diterima oleh orang lain bahkan oleh yang kebaikan itu kita tunjukkan dan berikan kepadanya…”.

Gombloh :” tapi mbok yao ada rasa terima kasih gitu…”.

Dul :” wiiiiis iki nyrutup kopiku dulu biar adem atinya….”.

Gombloh langsung menerima kopi si Dul dan bukan hanya nyrutup tapi menghabiskan : ” makasih ya Dul ….enak lho kopinya pas angetnya…maksih..maksih “.

Dul :” hmmmm….maksih juga sudah dihabiskan…”.

Gombloh :” ora oleh gelo ya…kebaikan kadang buahnya tidak seperti yang kita harapakan..”.

Dul :” gundulmu….”

Met pagi…..semoga Tuhan memberkati hidup dan karya kita. (Minggu, 6 Oktober 2019, Romo Andita)

Paroki Minomartani