April 25, 2024

Cerpen Renungan: Persaudaraan

[Parokiminomartani] –  Pagi ini Dul dan Tinul tidak sibuk di dapur karena sudah dapat makanan dari tetangga. ” masakan seperti ini kalau minum pakai kopi tubruk ga enak…” kata si Dul pada Tinul dan Gombloh yang dari tadi cuma heran melihat apa yang ada di meja makan.

Gombloh :” ora usah Dul… wis cukup air saja… lha lihat makanan banyak seperti ini saja sudah kenyang je “.

Dul :” ya wis tak ambilkan air…. mau hangat atau dingin…”.

Tinul :” lebih baik air hangat aja Dul…”.

Dul :” lha kalian itu mau makan atau hanya melihat saja makan yang di meja itu”.

Tinul :” ya makanlah Dul… cuma aku itu heran saja kok mbah Sareh ngasih masakan sebanyak ini ya…”.

Dul : ” lho kalian baru tahu ya kalau mbah Sareh itu sering ngasih-ngasih makanan ke tetangganya … kali ini jatah kita pastinya”.

Tinul :” wah ga pernah tahu je “.

Gombloh :” lha bukannya mbah Sareh itu jualan makanan di terminal ya Nul “.

Tinul :” iya lha ini kan masakan yang di jual sama mbak Sareh Mbloh…. tapi kok dibagi bagi sama kita itu lho …heran aja sih…”

Gombloh :” lha padahal kita tahu bagaimana keadaan ekonominya mbak Sareh “.

Dul :” ooooo… orang yang ga pernah gaul sama tetangga ya seperti ini… sini tak ceritani… memberi makanan itu sudah jadi kebiasaan mbah Sareh …setiap mau pergi jualan beliau itu selalu menyisihkan makanan yang dijual kepada tetangga… bahkan kalau jualannya tidak lakupun nanti juga akan habis dibagikan sama tetangga juga…”.

Gombloh :” weeeeh… apa ga rugi ya “.

Dul :” nah ini bedanya kita sama mbah Sareh…. bagi mbah Sareh rejeki itu tidak bisa dinilai dengan untung dan rugi apalagi hanya dinilai dengan uang… bagi mbah Sareh itu rejeki yang tidak akan pernah habis sampai di bawa mati itu ya paseduluran (persaudaraan)….”.

Tinul :” kok kamu tahu Dul…”.

Dul :” lha piye tho kalian itu… kalau aku bawa nasi bungkus itu kan dari mbah Sareh juga… beliu selalu mengatakan seperti itu kalau pas ngasih makanan itu…”.

Gombloh :” wah hebat ya mbah Sareh itu…”.

Dul :” makanya Mbloh jangan pelit-pelit karena rejeki yang tidak pernah habis iti paseduluran…”.

Tinul :” bener itu Mbloh..”

Gombloh :” kok aku yang jadi sasaran…”

Dul :” kan dari kita bertiga kamu yang paling susah berbagi…. hhhhhh”.

Gombloh :” hhhhh…hemat ya ”

Met pagi …. semoga Tuhan memberkati hidup dan karya kita. (Sabtu, 23 Maret 2019, Romo Andita)

Paroki Minomartani