April 25, 2024

Cerpen Renungan: Sang Sumber Hidup

[Parokiminomartani] –  Gombloh senang saat nyapu halaman bisa ketemu dengan pakdhe Soleh yang pulang dari mengantar makanan yang dititipkan di warung mbakyu Darmi. ” kamu ngapain berdiri di sini sambil pegang sapu Mbloh ” tanya Dul

Gombloh :” hhhhhh… nunggu pakdhe Soleh Dul… pulang ngantar makanan di warung mbakyu Darmi…”.

Dul :” emang mau beli ya Mbloh…lha mbok langsung ke warungnya mbakyu Darmi Mbloh… dari pada nunggu di sini… siapa tahu di warung mbakyu Darmi bisa ketemu mbakyu Prenjak… satu kali dayung dua maksud langsung di tangan Mbloh”.

Gombloh :” hhhhh…ora arep tuku makanan ya… mung arep ngrungokke omongane pakdhe Soleh kuwi lho…ayem je “.

Dul :”ngrungokke sarapan pagi ngono maksudmu Mbloh…”

Gombloh :” iya…hhhhh”

Dul :” Ealah Mbloh…Mbloh…makane mbakyu Prenjak ora gen ndang…lha arep apek kok golek gratisan …ning pinggir ndalan sisan… lha mbok datang ke rumah pakdhe Soleh…ngopi sambil ngobrol …tapi kamu yang bawa kopi…kasihan dia kalau harus menyiapakan kopi untuk kamu….”.

Gombloh :” hhhhh…iya ya Dul…lha seneng je aku lihat pakdhe Soleh itu… kelihatan ayem hidupnya … kata-kata yang selalu aku ingat itu ini lhao Dul….sekuat dan sehebat apapun manusia sejatinya tidak memeliki apa-apa kecuali hanya kesempatan untuk menjalani kehidupan. Apa yang kita rasakan, apa yang kita pikirkan bahkan apa yang kita lakukan semua milik Sang Sumber Hidup yaitu GUSTI….

Dul :” kalau hanya diingat ya ga ada gunanya Mbloh….harus dihidupi….ya main ke rumahnya… ngansu kaweruh di sana…siapa tahu ada mbakyu Prenjak lho Mbloh…”.

Gombloh :” emang mbakyu Prenjak sering ke sana…”.

Dul :” weeee lha …mbakyu Prenjak itu bisa berubah karena siap…”.

Gombloh langsung memotong omongan Dul :” ya sudah kalau gitu tak ke sana…”.

Dul :” eiiiiiit…ora usah kesusu… dirampungke olehe nyapu…terus mandi pakai minyak wangi yang banyak baru ke rumah pakdhe Soleh….lha siapa tahu mbakyu Prenjak ada di sana…”.

Gombloh :” kok siapa tahu berarti belum pasti dong Dul..”.

Dul :” lha kan siapa tahu….lha kamu mau ketemu siapa…pakdhe Soleh atau mbakyu Prenjak…”.

Gombloh :” ya pakdhe Soleh….”.

Dul :” ya sudah ketemu pakdhe Soleh…kalau di sana nanti ada mbakyu Prenjak ya itu rejeki kamu Mbloh … wis nyapu sik wae….”

Met pagi…..semoga Tuhan memberkati hidup dan karya kita. (Selasa, 18 Juni 2019, Romo Andita)

Paroki Minomartani