April 22, 2024

Cerpen Renungan: Sekejap

[Parokiminomartani] – Kasdulah setelah mendengar berita hanya bisa duduk diam di teras depan rumah tanpa peduli udara dingin yang sudah mulai menusuk kulit dan hampir menyentuh tulang. ” Dul …kamu kenapa kok sampai segini masih di luar….” sapa Gombloh yang melihat si Dul tidak lagi peduli dengan dirinya.

Dul :” durung ngantuk je Mbloh…$.

Gombloh langsung menyahut :” durung ngantuk atau kamu ga bisa tidur… mikir opo tho Dul….”.

Dul :” aku itu mikir je setelah dengar kabar tadi itu…”.

Gombloh :” lha opo je sing mbok pikirke…”.

Dul :” aku itu mikir…dalam sekejap manusia itu ada tapi juga dalam sekejap pula manusia itu tidak ada, sepertinya semua hanya merupakan kekosongan dalam kehidupan kita karena yang ada hanya rasa dalam hati kita…”.

Gombloh :” lha emang manusia hidup yang seperti itu tho Dul…makanya jaga baik rasa yang ada di hati kita kalau kamu sadar bahwa kita itu sekejap ada tetapi dalam sekejap juga tidak ada…”

Dul :” weeeh berarti aku itu bisa sekejap ada tapi juga bisa sekejap tidak ada lho Mbloh…dan itu tidak ada manusia yang tahu…yang aku tahu hanya rasa yang ada di hati…bahkan rasa itu juga tidak nyata ga ada wujudnya….”.

Gombloh :” ya ada wujudnya Dul…”.

Dul :” mana wujudnya….coba tunjukkan kepadaku…”.

Gombloh :” wujidnya ya kamu itu…rasa di hatimu itu nyata dapat dilihat pada badanmu…..kamu tersenyum merupakan wujud rasa di hatimu…”.

Dul langsung memotong omongan Gombloh :” aku ga tersenyum lho Mbloh…”.

Gombloh :” contoh ya Dul…contoh… kalau yang bener ya kamu sudah mulai pucat karena dingin … wis ayo mlebu omah Dul…”.

Dul :” kamu masuk dulu nanti aku nyusul…sini sarungnya biar aku pakai…”

Gombloh :” nyoh….”

Met pagi….semoga Tuhan mberkati hidup dan karya kita.  (Kamis, 1 Agustus 2019, Romo Andita)

foto: Endah Marianingsih

Paroki Minomartani