April 25, 2024

Cerpen Renungan: Belajar Bersyukur Atas Pekerjaan Kita

[Parokiminomrtani.com] – Ketika Si Dul keluar untuk membawakan kopi tubruk ternyata temannya Gombloh sudah pulang. “Lho mana temanmu tadi Mbloh?” tanya si Dul yang sudah membawakan dua gelas kopi tubruk.

Gombloh: “Barusan pulang Dul … wis sini untuk aku semuanya aja kopinya … ngelu sirahku nak mikirke dia tadi itu.”

Dul: “Lha ngopo kok ndadak dipikirke Dul … lha kan wong urip kan nduwe pikiran dhewe-dhewe ya ben dipikir dhewe.”

Gombloh: “Lha piye ora mikir Dul … gawean diwenehi kepenak … kuwi ya mergo dheweke sing njaluk … lha kok saiki mung ngeleuh mergo gaweanne … njuk sing disalahake malah wong liya.”

Dul: “Njuk kowe sing disalahake ngono?”

Gombloh: “Ya ga tahu … yang aku dengar ya dia ngeluh kerjaan banyak … orang ga mau ngerti dia … orang ga memaklumi kalau ada kesalahan kecil … orang hanya biasanya menuntut … ya banyak keluhan lah.”

Dul: “Hhhhhhhhhh … adalah lebih mudah bagi kita untuk mengeluh dan menyalahkan orang lain akan keadaan dan pekerjaan yang kita lakukan dari pada kita belajar untuk mensyukuri pekerjaan yang sudah menjadi pilihan kita dan sekaligus berkat dariNYA.”

Gombloh: “Iya Dul … kita itu memang maunya semua sesuai dengan keinginan kita sendiri Mbloh … lupa kalau kita bisa seperti ini bukan karena diri sendiri tapi ada orang lain yang sudah memberikan kesempatan dan mewujudkan harapan kita serta Rahmat GUSTI sendiri.”

Dul: “Makanya dia tidak kelihatan bahagia Mbloh.”

Gombloh: “Piye mau bahagia Dul … kerja mung nyalahke wong liyo dan ora bersyukur kok … makane kerja ya rasane abot.”

Dul: “Hhhhhhhhhh … sing ora abot kuwi ya ngankat gelas terus nyrutup kopi.”

Gombloh: “Wooooo … malah diombe dhisik … piye tho?”

Dul: “Tinimbang mikir wong sing ora iso bersyukur … hhhhhh … tambah melu ngelu.”

Met pagi … Semoga Tuhan memberkati hidup dan karya kita. (Minomartani, Rabu, 6 Juni 2018, Romo Andita)

Paroki Minomartani