April 25, 2024

Cerpen Renungan: Di Balik Kebaikan

[Parokiminomartani] – Ketika si Dul menyapu halaman depan rumah, mbakyu Prenjak mberikan sesuatu kepadanya. Tak sabar melihat isinya, Si Dul meletakkan sapunya dan ingin segera membuka bingkisan pemberian mbakyu Prenjak. ” waaah bingkisan apa Dul… kok pagi-pagi sudah mendapat rejeki…” sapa Gombloh yang mengagetkan si Dul dan spontan langsung menutup kembali bingkisan yang mau dibuka

Dul :” haaaah… ngawe kaget wae kamu itu Mbloh…. rejeki anak soleh ya ngene iki…”.

Gombloh :” mbok dibuka Dul biar tahu apa isinya…”.

Dul :” hhhhhhh…. sabar Bro… pasti akan aku buka tapi nanti ya”.

Gombloh :” kenapa harus nunggu nanti… emang dari siapa tho Dul”..

Dul :” cerita ga ya…”.

Gombloh :” halaaah… mau dari siapa-siapa juga ga ngaruh Dul… yang penting isinya”.

Dul :” serius ga ngaruh kalau aku cerita bingkisan ini dari siapa”.

Gombloh :” ga ngefek ya Dul “.

Dul :” ini itu dari mbakyu Prenjak…”.

Gombloh :” apa Dul… mbakyu Prenjak… kok bisa kamu yang dikasih… emang dia dari mana kok pagi-pagi sudah lewat sini dulu… kok ya pas kamu yang nyapu di depan…”

Dul :” katanya ga ngaruh Mbloh…. lha kok panjang lebar gitu pertanyaannya…”

Gombloh :” hhhhh… lha aku setiap hari nyapu sini ga pernah dia lewat je Dul…”.

Dul :” bukan soal lewat atau tidak tapi soal pemberian ini lho… sekarang mbakyu Prenjak itu bukan lagi berbagi gosip tapi sering berbagi bingkisan… sering bantu orang…berbedalah”

Gombloh :” ya itu istimewanya mbakyu Prenjak Dul… selalu ada kebaikan dibalik ocehannya dan ternyata sudah terbukti kan… dia mampu membuktikan kalau kebaikan itu tidak akan pernah terjadi saat kita berpikir untuk mendapatkan sesuatu bagi diri kita karena kebaikan akan terjadi kalau sungguh bisa dirasakan oleh orang lain…. itu kata dia pada Tinul lho”.

Dul :” hmmmm…. pantas kamu sering nglenik sama Tinul kalau soal mbakyu Prenjak… terus gimana khabar Meice…”.

Gombloh :” masa lalu biarlah masa lalu… wis ge dibuka isine opo bingkisan kuwi…”.

Dul ;” hhhhhh…. nyapu dulu sampai selesai baru aku buka…”.

Gombloh :” ngomong dari tadi… kan sudah selesai nyapunya..”.

Dul :” penantian itu mang melelahkan Mbloh… hhhhhhh”

Met pagi …. semoga Tuhan memberkati hidup dan karya kita. (Sabtu, 16 Februari 2019, Romo Andita)

foto: Maksimus Masan Kian

Paroki Minomartani