April 22, 2024

Cerpen Renungan: Kebahagiaan dan Keindahan

[Parokiminomartani] –  Meski di hari libur Tinul tetap saja tidak libur, sebaliknya justru sibuk dengan pekerjaan rumah yang harus dibereskan. ” waaaaah mana Nul yang bisa saya bantu untuk beres-beres rumah ” pinta si Dul yang melihat Tinul kelihatan kecapekan

Tinul ;” wis mau rampung Dul…. ga apa biar aku sekalian yang membereskan… kamu nikmaati aja leyeh leyehnya…”.

Dul:” hhhhhhh… ga enak aja Nul…. masak hanya mau leyeh leyeh sepanjang hari…ya paling tidak bantu bantu kerjaan kamu gitu lho”.

Tinul :” emang kenapa kok tumben-tumben mau bantu aku beres beres lha biasanya cuek aja kok ga bantu … malah kalau dimintai tolong jawabnya… sudah menjadi tanggungjawab masing masing… lha ini kok tumben mau bantu…kenapa je Dul”.

Dul :” ya kasihan aja si Nul… masak kami berdua leyeh-leyeh menikmati indahnya hari libur ini …. eeee … kamunya malah beres-beres kan ya piye rasanya”.

Tinul :” hhhhhhh…. kamu melihat aku susah dan capek gitu ta Dul…. terus tidak menikmati indahnya hari libur …terus aku ga bahagia gitu ya Dul”.

Dul :” iya sih Nul….kasihan aja sih ”

Tinul :” ooooo alah Dul…. Dul… bukan karena hari ini indah terus kita bahagia tapi karena kita bahagia maka  hari ini jadi indah. Kita tersenyun bukan karena semua baik, tapi karena kita tersenyum maka semua jadi baik. Ingat Dul tidak ada hari yang menyulitkan kecuali kita sendiri yang membuatnya sulit … gitu “.

Dul :” jadi ga masalah ni kalau aku ga bantu kamu beres-beres…”.

Tinul :” ya masalahlah… masak kamu tega aku beres-beres sendiri…”.

Dul :” gitu kok jual mahal Nul… Nul..”.

Tinul :” wiiiiis ora usah kakean crigis… ini lapnya teruskan membersihkan meja dan almari itu… aku tak leyeh leyeh bentar menikamti liburan…”.

Dul :” oooooo… sontolouo kamu itu Nul ”

Met pagi… semoga Tujam memberkati hidup dan karya kita. (Minggu, 17 Februari 2019, Romo Andita)

foto: Maksimus Masan Kian

Paroki Minomartani