April 25, 2024

Cerpen Renungan: Hal Menyembunyikan dan Memamerkan

[Parokiminomartani] – ¬†Gombloh belum selesai nyapu sudah mau berlari meninggalkan kerjaannya. ” weeeh Mbloh… lha kok sudah diletakkan sapunya… belum selesai lho nyapunya… mau ke mana ” teriak si Dul yang melihat Gombloh lari meninggalkan kerjaannya.

Gombloh :” bentar Dul… nanti tak lanjutkan “.

Namun dalam sekejap ketika. Si Dul melanjutkan nyapu halaman, Gombloh sudah kembali dengan nafas terengah-engah.

Dul :” lho kok wis bali Mbloh… ora ketemu sing dikejar ya….”.

Gombloh :” telat Dul… kurabg cepet”.

Dul :” emang sopo Mbloh kok sampai lari seperti itu… mbakyu Prenjak ya..”.

Gombloh :” ya ga lah..”.

Dul :” ooooo… iya… kalau mbakyu Prenjak pasti kamu sudah sembunyi di balik drum itu ya..”.

Gombloh :” lha belum mandi ya pasti malulah Dul… kalau sudah mandi pasti aku akan menemui dengan senang hati Dul “.

Dul :” harus mandi dan bersih dulu baru mau ketemu ya Mbloh… kita memang terbisa menyembunyikan hal-hal tidak baik dalam diri kita dan lebih suka menunjukkan hal-hal yang baik meskipun itu bukan bagian dari diri kita yang sesungguhnya….”.

Gombloh :” ya kan emang harus membuat diri kita layak dan pantas Dul… supaya orang di sekitar kita itu nyaman … lha bayangkan aja kalau kita ketemu orang tapi belum mandi… wah pasti malu lah”.

Dul :” lebih malu lagi kalau halaman rumah kita masih tetap kotor begini Mbloh…”.

Gombloh :” kan sapunya sudah ditangan kamu Dul tinggal lanjutin aja”.

Dul :” ga pa sih Mbloh tapi ga ada kopi tubruk ya… padahal mau pakai gula aren je”.

Gombloh :” wis sini biar aku saja yang nyelesaikan nyapunya… kamu buat kopinya sana”.

Dul :” itu baru akur….”

Met pagi … semoga Tuhan memberkati hidup dan karya kita. (Minggu, 3 Februari 2019, Romo Andita)

Paroki Minomartani