April 25, 2024

Cerpen Renungan: Ikhlas Hati

[Parokiminomartani] – Sudah siap dengan sepatu olah raga si Dul akan mulai jalan kaki keliling kampung.  ” semua sudah beres, kopi tubruk sudah ready di meja plus sarapan pagi…kini saatnya olah raga…” guman si Dul pada diri sendiri.

Tinul yang melihat Si Dul sudah siap pakai sepatu langsung bertanya ” mau pergi ke mana Dul kok sudah rapi…”.

Dul :” weeeeh… pergi piye tho… ini tu mau olah raga ya Nul… pola hidup sehat ini..”.

Tinul :” weeeh elok tenan…. tapi semua sudah siap tho… ga lupa tugasnya…”.

Dul :” siap…. semua sudah ready di meja makan… kamu ga lihat po”

Tinul :” ora je… aku dari samping rumah tadi… ya apek kalau sudah siap… jadi ga ada yang mecucu kalau pagi hari….”.

Dul :” maksudmu Gombloh ya Nul… kalau dia itu mecucu berarti baru senam bibir… hhhhh”.

Tinul :” lambemu Dul… Dul…”.

Dul :” santai Nul… ga bakalan ada yang mecucu… sudah aku siapkan dengan ikhlas hati kok Nul … apapun yang aku lakukan dan sekecil apapun yang aku buat pasti aku lalukan dengan ikhlas hati supaya sungguh jadi berkat Nul… baik bagi aku sendiri maupun bagi orang lain…”.

Tinul :” itu yang ga gampang Dul “.

Dul :” gampang Nul… asal ga ada pamprih wae pasti ikhlas… seikhlas aku meningglkanmu untuk olah raga…”.

Tinul :” wis gek ndang lunggo kono… olah raga kok nganggo celana panjang jean…”.

Dul :” wooooh i ya…gemblung ”

Met pagi… semoga Tuhan memberkati hidup dan karya kita. (Sabtu, 13 April 2019, Romo Andita)

Paroki Minomartani