April 22, 2024

Cerpen Renungan: Kebaikan Berbuah Ketulusan

[Parokiminomartani.com] – Waktu jalan pagi Gombloh ketemu dengan mbah Taryo, seperti biasa Mbah Taryo langsung cerita banyak hal. Salah satu ceritanya adalah kekecewaan dia karena kebaikan yang sudah dilakukan untuk menantunya tidak ada balasnya sama sekali. Mbah Taryo minta tolong Gombloh untuk menyampaikan kekecewaan itu pada menantu Mbah Taryo. Itu yang membuat Gombloh pulang jalan-jalan justru mendapat kegalauan. “Waaah ora mutu tenan kok Mbah Taryo iku … wis ora ngenah.”

Dul: “Weeeh muleh jalan-jalan bukannya sehat yang didapat malah marah-marah … ngopo je Mbloh.”

Gombloh: “Kuwi Mbah Taryo ngomong aku kon ngomong karo mantune nek mantune ora iso berterimakasih sama kebaikan yang sudah diberikan Mbah Taryo kepadanya … lha rak mung ndadekke masalah tho.”

Dul: “iiiit ati-ati lho Mbloh … nak perlu ora usah diomongke … mbarke wae.”

Gombloh :”Iya aku ora arep ngomongke neng mantune … lha iso malah aku yang kena getahnya nanti.”

Dul: “Benar itu Mbloh … kalau memang mau berbuat baik jangan pernah untuk ingin melihat bahkan berharap bisa merasakan buah kebaikan itu tetapi berusahalah untuk selalu setia dan tekun pada kebaikan itu sendiri. Munculnya keinginan itu dalam hati kita membuat kebaikan yang kita lakukan menjadi tidak tulus.”

Gombloh: “Ya itu Mbah Taryo.”

Dul: “Bukan hanya Mbah Taryo tapi kita juga Mbloh … makanya kalau kamu mau berbuat baik ya harus tulus dan ikhlas … seperti pagi ini buat sarapan untuk kita berdua ya … Tinul pagi-pagi sudah pergi je … hhhhhh … kan masakannya enak Mbloh.”

Gombloh: “Karepmu iku ya mung ngonkon Dul … wis ora ngenah … Met pagi … semoga Tuhan memberkati hidup dan karya kita. (Minomartani, 11 Maret 2018, Romo Andita)

Paroki Minomartani