April 22, 2024

Cerpen Renungan: Kebutuhan Jiwa

[Parokiminomartani] –  Dul sejak tadi beres-beres rumah sambil nyanyi-nyanyi sebisa-bisanya ga peduli suaranya fals atau tidak, ga peduli lagu yang dinyanyiakan selesai atau tidak yang penting dia nyanyi dan bahagia. Tinul yang menemani beres-beres rumah sedikit heran tapi senang juga melihat si Dul seperti itu maka dia bertanya. ” Dul…kamu baru dapat opo tho kok sejak tadi nyanyi terus lho … kelihatannya baru happy…ngopo je Dul..”.

Dul :” hhhhh….aneh ya Nul…kan hidup harus selalu happy Nul…”.

Tinul :” ya ga aneh…hanya tumben wae… lha biasanya sambil ngomel-ngomel je kalau beres-beres rumah itu…”.

Dul :” hhhhh…mau aku ngomel-ngomel Nul..”

Tinul :” jangan Dul….apek gini aja….biar aura rumah kita itu jadi positif…”.

Dul :” nah itu Nul yang ingin aku usahakan…di luar sana sudah banyak kesusahan…banyak kesedihan … banyak kemarahan… banyak kebencian dan banyak keserakahan… nah aku ga mau menambah itu semua Nul…makanya aku buat suasana rumah itu bahagia agar ada kedamaian…. tapi bisa ku nyanyi ….”.

Tinul :” hhhhhh….elok tenan Kasdulah hari ini….terus terus nyanyi ya biar aku dengarkan…meski ya fals-fals dikitlah…tapi buat nyaman kok Dul…”.

Dul ;” kalau sampai ga damai kebangetan Nul….lah ngundang penyanyi gratis dari sejak tadi ga berhenti kok…hhhhhh….”.

Tinul :” ya paling tidak aku lihat kamu happy jadi damai rasanya Dul…”.

Dul :” nah itu yang penting Nul… hati yang damai… jiwa kita harus selalu dalam keadaan damai, agar kita selalu merasakan kebahagiaan karena yang dibutuhkan oleh jiwa kita hanyalah kedamaian…jiwa tidak butuh pujian…jiwa tidak butuh kebencian…jiwa hanya butuh kedamaian…”.

Tinul :” jiwa hanya butuh keadamaian bener itu Dul… tapi biar jiwa itu damai…. tapi tubuh butuh makan Dul…perut harus dalam keadaan kenyang Dul…”.

Tinul :” woooo….wis ngeleh ya Nul…”.

Tinul :” iya je…. mangan yuuuk Dul…mumpung Gombloh sudah datang bawa makan siang…”.

Dul :”..wiiiiis Sarinul ini….damai kamau perut kenyang…”.

Tinul :” hihihihihi…itu tahu…”

Met pagi ….semoga Tuhan memberkati hidup dan karya kita. (Minggu, 30 Juni 2019, Romo Andita)

Paroki Minomartani