April 25, 2024

Cerpen Renungan: Kekuasaan

[Parokiminomartani] – Si Dul pagi-pagi sudah menunjukan sikap yang tidak menyenangkan. Sambil ngomel-ngomel dia mencuci alat-alat dapur. ” kamu itu kalau lagi membersihkan sesuatu jangan sambil ngomel-ngomel Dul ….jadinya nanti tidak bersih ” sapa Tinul yang melihat si Dul ngomel-ngomel ga jelas

Dul :” ya justru dengan ngomel-ngomel gini malah jadi bersih nanti…”.

Tinul :” kamu itu sebenarnya kenapa tho Dul…. lha dari bersih-bersih pingir pagar kok masuk mecucu begitu … jangan-jangan kerasukan yang menjaga pagar ya…” sambil Tinul mencubit lengah si Dul.

Dul :” aduuuuh… sakit ya Nul…”.

Tinul :” hhhhhhh… ooooo berarti tidak kerasukan penunggu pagar… masih aman”.

Dul :” ya amanlah Nul… yang ga aman itu tanaman di pinggir pagar itu… dipotong orang semauanya”.

Tinil :” weeeh yang benar Dul… waaah orang motong tidak tanya-tanya dulu seenaknya… wis ora ngenah kalau seperti itu… ga bener ini…”.

Dul :” heh… heh… heh… Nul sabar… ora usah melu-melu nesu… cukup aku wae…”.

Tinul :” wis jan… mbok ya kalau mau apa-apa itu tanya siapa yang punya… siapa yang nanam … maksudnya apa ditanam di situ …bukan asal tebang semaunya …ini yang ga bener….”.

Dul :” wis tho Nul… sabar… menungso itu ya ngono kuwi Nul… kalu sudah dapat jabatan, kedudukan atau kepercayaan sekecil dan sesederhana apapun merasa menjadi orang yang mempunyai kekuasaan segala-galanya jadi bisa bertindak dan berkata-kata semaunya sendiri… wajar kalau orang seperti itu”

Tinul :” biasanya orang seperti ini tidak akan bisa menghargai orang kain apalagi kehidupan yang lain pohon-pohon …maka seenaknya sendiri menebangi pohon…”

Dul :” sabar Nul… sabar ya…” sambil si Dul mencubit lengan Tinul.

Tinul :” aduuuuuh… saki ya Dul “.

Dul :” hhhhhh…oooo berarti tidak kerasukan penjaga pagar…”.

Tinul :” ya setanne pindah dari kamu ke aku itu… sedih aku Dul rasane…”.

Dul :” sama Nul…. tambah sedih lagi kalau sampai ga ada sarapan…”.

Tinul :” ada yo… sudah masak kok… wiw yo sarapan wae… gek dirampungke oleh nyuci kuwi…”

Met pagi … semoga Tuhan memberkati hidup dan karya kita. (Sabtu, 16 Maret 2019, Romo Andita)

Paroki Minomartani