April 22, 2024

Cerpen Renungan: Kepuasan Sesaat dan Kesombongan Ego

[Parokiminomartani.com] – Pagi-pagi sekali Gombloh telah pulang dari kebun tetanga. “Dari mana Mbloh pagi-pagi belum mandi sudah keluyuran?”.

Gombloh: “Keluyuran gundulmu kuwi … tadi baru dari rumah Mbah Taryo … memberitahu dia kalau pas piket siskamling itu mbok ya datang … jangan absen terus.”

Dul: “Lha emang sudah sering ga datang ya Mbloh?”

Gombloh: “Waah ya sering Dul … makanya aku omong sama dia tadi … jangan hanya bisa bicara saja … isone mung grundelan di belakang … menyalahkan orang lain … tapi kalau suruh nglakoni ga pernah dilakoni.”

Dul : “Jug kok bapakke mbak Taryo.”

Gomblo:  “Ya tak sengeni Dul … puas aku rasane … iso ngomong opo anane Karo Mbah Taryo sing isone ntar yo … ntar Yo … mung semoyo.”

Dul: “Njuk nak wis kok omongi terus akan berubah seperti yang kamu harapkan gitu?”

Gombloh: ‘Lha iya Dul … kalau sudah aku omongkan dan mbah Taryo melakukan apa yang aku omongkan ya pasti akan terjadi perubahan.”

Dul: “Wah ini yang ga pas Mbloh … orang yang merasa kalau keinginan dan nafsunya terwujud sudah seperti mengubah semuanya menjadi baik dan serasa memiliki dunia, tetapi sebenarnya tidak mengubah apapun baik pada dirinya sendiri maupun orang lain. Yang ada hanyalah kepuasan sesaat untuk semakin membawa masuk dalam kesombongan ego yang sesat … memang kamu tidak merasa menambah masalah sama Mbah Taryo? ”

Gombloh: “Ya ga lah … kan aku memberitahu yang bener.”

Dul: “Itu menurutmu Mbloh … Mbah Taryo pasti sakit hati … dia diam mungkin berpikir … ora Ono gunane ngladeni bocah ora cetho sok bener dhewe … coba rasakno nak awakwu dadi Mbah Taryo … sudah tua masih harus bangun ikut siskamling malam-malam … padahal tanpa dia siskamling tetap jalan tho.”

Gombloh: “Ya mlaku Dul … tapi lha kok kowe malah dadi nesu karo aku Dul … wah sengeni putune Mbah Taryo iki … tinggal adus wae … met pagi … semoga Tuhan memberkati hidup dan karya kita. (Minomartani, 24 Januari 2018, Romo Andita)

Paroki Minomartani