April 25, 2024

Cerpen Renungan: Memilih Apa yang Baik Keluar dari Mulut Kita

[Parokiminomartani] – ¬†Gombloh pagi-pagi sudah buat hal yang aneh-aneh … dia berdiri di depan cermin sambil senyum-senyum dan bibirnya manyun-manyun sendiri. ” kowe kuwi ngopo je Mbloh kok seperti orang kurang satu ons… nguya-nguyu… monyan manyun ngarep koco..”.

Gombloh hanya melihat si Dul sambil tersenyum dan masih berdiri tegak di depan cermin ” piye tak carikan obat ya… iar kembali normal ” canda si Dul pada Gombloh

Gombloh :” kamu itu yang butuh obat…”.

Dul :” Lha aku itu aman damai sejahtera je Mbloh… kamu itu yang dari tadi seperti orang yang kurang 1 ons di depan cermin..”.

Gombloh :” hhhhhhh…. ini yang namanya orang tidak pernah peduli pada kesehatan tubuh….”.

Dul :” lha kalau peduli kesehatan ya olah raga Mbloh…. ora mencap mencep neng ngarep koco ngono kuwi “.

Gombloh :” lha iki jenenge olah raga mulut dan wajah Dul… biar wajah kita selalu segar…”.

Dul :” terus fungsine opo Mbloh…”.

Gombloh :” ya biar badan kita sehat Dul… supaya kalau kita makan apapun itu terasa enak… tidak ada larangan makan ini itu…”

Dul :” badan sehat itu gampang Mbloh… karena tidaklah sulit bagi kita untuk memilih mana yang paling baik masuk dalam tubuh kita melalui mulut, tetapi tidak mudah bagi kita untuk sungguh bisa mengatur bahkan memilih apa yang baik keluar dari mulut kita… ini omongane wong ngeleh Mbloh “.

Gombloh :” hhhhh… sory-sory… lupa aku kalau harus beli sarapan…”.

Dul :” ya kuwi masalahe Mbloh… kamu mau senyum senyum sendiri depan cermin sampai nanti malam ga apa asal sarapan sudah ada”.

Gombloh ” sory… sory… wis tak tuku sarapan dhisik…. selak kena semprot Tinul nanti..”

Met pagi…. semoga Tuhan memberkati hidup dan karya kita. (Rabu, 13 Februari 2019, Romo Andita)

foto: Maksimus Masan Kian

Paroki Minomartani