June 25, 2024

Cerpen Renungan: Menerima dengan Ikhlas

[Parokiminomartani.com] – Sambil ngomel-ngomel Gombloh membereskan kembali palang jalan yang semalam dipakai warga untuk menutup jalan karena ada acara di rumah salah satu warga ” orang itu kalau sudah butuh wis rajinnya minta ampun tapi kalau sudah selesai ga diperlukan lagi ya begini ditinggal begitu saja di pingir jalan…”.

Si Dul :” weh ngopo je Mbloh… pagi-pagi sudah ngomel-ngomel gitu… ngampet-ngampeti rejeki Mbloh “.

Gombloh :” piye ora ngomel… lha barang seperti ini kok ditinggal pingir jalan… kan menggangu jalan tho…”.

Dul :” lha wong di pinggir lho Mbloh… kan tidak mengganggu… wis biar aja nanti yang meletakkan biar mereka yang membereskan…”.

Gombloh :” lha kapan akan dibereskan… ini sudah siang lho…”.

Dul :” ya nanti Mbloh… sabar aja… dari pada kamu bereskan barang itu lebih baik ngopi wae ayo…”.

Gombloh :” marai ora enak neng moto itu lho…”.

Dul :” ya ga usah dilihat tho Mbloh…”.

Gombloh :” ga dilihat gimana… lha barangnya ada di pinghir jalan depan rumah kita lho…”.

Dul :” Mbloh…. memang menyenangkan hati bila kita mampu menata sesuatu yang tidak berkenan menurut hati dan budi kita tetapi akan sungguh memberikan kelegaan dan kedamaian di hati bila kita mampu menerima dengan ikhlas hati apa yang tidak berkenan di hati dan budi kita… wis biar aja … mungkin mereka belum bisa mengembalikan makanya ditaruh pinggir jalan dulu… mungkin masih cari teman-temannya untuk angkat barang itu…berat lho itu Mbloh..”.

Gombloh :” ya kalau nunggu yang lain kapan dikembalikan….”

Dul :” ya nanti kalau ada yang bantu kan pasti dikembalikan Mbloh… sabar ya”.

Gombloh :” wis jan…. sebenarnya siapa tho yang bawa barang itu kemarin”.

Dul :”….hhhhhhhh… aku Mbloh..”.

Gombloh :” ooooo… dasar gemblung…. pantes wae kok ora ngamuk-ngamuk… biasanya sudah mencak-mencak”.

Dul :” piye mau bantu aku mengembalikan ke tempatnya…”.

Gombloh : ” wegah… becek ngombe kopi wae..”

Met pagi…. semoga Tuhan memberkati hidup dan karya kita. (Minggu, 20 Januari 2019, Romo Andita)

 

foto: Maksimus Masan Kian

Paroki Minomartani