April 25, 2024

Cerpen Renungan: Menerima Kebaikan

[Parokiminomartani] – Si Dul hanya duduk diam sambil pegang gelas yang masih tersisa teh manis hanya seperempat gelas. Gombloh yang bangun untuk kebelakang melihat si Dul tidak jadi berbelok arah :” kok melum tidur Dul…” sapa Gombloh pada si Dul

Dul :” belum ngantuk Mbloh…”.

Gombloh :” belum ngantuk atau belum ngantuk Dul… ngopo je Dul?”

Dul :” hhhhhhhh….belum ngantuk ya Mbloh”.

Gombloh :” wis ora usah ngapusi Dul… mikir opo je… nganti ngawe kamu ora turu “.

Dul :” ora mikir sih Mbloh….mung kepikiran wae “.

Gombloh :” ooooooo… podho wae Dul…. kamu mikir ya kedadean tadi malam itu…”

Dul :” iya je….kok bisa ya ada orang seperti itu… sepertinya hanya dia sendiri yang paling bener … jelas-jelas baik kok malah dipersoalakan…lha jadi ga jalan semua tho”

Gombloh :” ya wis Dul ga usah dipikir nemen-nemen….”.

Dul langsung menyahut :” ya sakjane ora tak pikir nemen-nemen Mbloh piye ya….orang yang mencela atau menolak perbuatan baik orang lain, itu karena orang tidak memiliki kemampuan untuk menerima kebaikan. Sadar atau tidak sadar, dia masih harus berjuang untuk kebaikan bahkan bagi dirinya sendiri…bener ora Mbloh..”

Gombloh :” bener Dul… mung luweh bener manen kalau sekarang kami tidur aja dulu sana… dari semalam belum tidur lho”.

Dul : ” wis esok Mbloh….wis tak cepak-cepak gawe wedang kopi wae…”.

Gombloh :” yah…tak temeni karo sinambi slonjoran ya Dul…”.

Dul :” wis sak karepmu Mbooh. ”

Met pagi… semoga Tuhan memberkati hidup dan karya kita. (Jumat, 6 September 2019, Romo Andita)

Paroki Minomartani