July 24, 2024

Cerpen Renungan: Mengalami Ketidakbaikan

[Parokiminomartani] – ¬†Gombloh menghampiri si Dul yang lagi membuat kopi tubruk sambil mengerutu ” wis biarkan saja nanti kalau kena batunya kan sadar sendiri….”

Dul yang lagi meracik kopi tubruk hanya bisa melihat heran kedatangan Gombloh yang sambil mengerutu. Sambil senyum si Dul memcoba bertanya :” hhhhhh….kamu itu ngopo je Mbloh setiap pagi kok selalu mecucu gitu…”

Gombloh :” lha ono menungso sudah diberitahu berkali-kali kok ya ga sadar-sadar “.

Dul mensikapi sambil bercanda :” ya dibangunkan dulu, setelah bangun pasti baru dia sadar Mbloh …. setelah itu baru diberitahu”.

Gombloh langsung menyahut :” ini tu bukan orang yang lagi tidur ya…”.

Dul :” lha tadi katanya diberitahu ga sadar-sadar, makanya dibangunkan dulu baru sadar terus diberitahu …harusnya gitu urutannya”.

Gombloh tambah jengkel :” wiiiiis ora usah nambahi mumet sirahku Dul….”.

Dul :” ini tunggu bentar…nanti minum kopi tubruk campur jahe pasti mumetmu hilang”.

Gombloh :” ya ora bakal ilang kalau manusia itu masih hidup….”.

Dul :” wis tho ilang-ilang Mbloh…ga usah mikir sadar ora sadar…apek ora apek…ngerti ora ngerti … siapapun kita manusia tidak akan ngerti bahwa sesuatu itu baik atau tidak kalau dia tidak pernah mengalami kesalahan atau ketidakbaikan….biar aja Mbloh…”

Gombloh masih ngeyel :” lha kalau manusia tahunya yang dilakukan itu baik semua padahal itu tidak baik atau salah njuk piye jal…lha kan jadinya semaunya sendiri…lha kapan berubahnya…”.

Dul :” ya biarkan aja…nunggu sampai mati…”.

Gombloh :” ngawur kamu itu malah ndongakke mati…”.

Dul :” lha wis piye jal…wis ora usah dipikir mau baik atau tidak bukan urusan kita…urusan kita itu berusaha selalu menjadi baik…dan selalu berusaha menikmati rahmat kehidupan di pagi hari dengan menikmati kopi…ini kopimu…”

Met pagi…..semoga Tuhan memberkati hidup dan karya kita. (Senin, 17 November 2019, Romo Andita)

Paroki Minomartani