April 22, 2024

Cerpen Renungan: Mengisi Hidup Tanpa Banyak Keluhan

[Parokimnomartani] – Selepas mbah Karyo pulang dari mengembalikan panci besar untuk masak air, Tinul menata kembali barang-barang dapur yang digunakan hanya untuk acara besar atau khusus. Melihat tumpukan barang yang tidak teratur membuat hati Tinul sedikit terusik. ” mcccck… kalau tahu begini jadinya lebih baik barang-barang ini tidak dipinjamkan….” ¬†gerutu Tinul ketika mencoba menata kembali barang-barang yg sedikit berserakan.

Dul yang sedang lewat gudang mendengar suara Tinul langsung berhenti ” ada yang mau pinjam barang lagi ya Nul….”.

Pertanyaan Si Dul ini mengagetkan Tinul :” hiiiiiiih… tak kira siapa lho… bikin kaget saja… mbok salam-salam dulu kalau mau ngomong… biar ga bikin kaget”.

Dul :” ok… permisi mbakyu Tinul… apakah ada yang mau pinjam barang lagi…”.

Tinul langsung menyahut :” wis telat Dul…. ga ada yang pinjam sih…. hanya mau merapikan saja lha berantakan begini je… wis besok-besok lagi ga usah dipinjamkan lha malah bongkar-bongkar terus je…”.

Dul :” hhhhhh… resiko orang meminjami Nul… pasti akan direpotkan… bersyukur aja Nul masih bisa bantu kesulitan orang…”.

Tinul :” aku bersyukur ya Dul… hanya ngeluh sedikit aja sih… karena lihat yang berantakan ini “.

Dul :” ya dirapikan aja kalau mang mau merapikan… kalau ga mau ya biarkan aja seperti itu asal betah aja Nul …. pokoknya jangan penuhi hidup kita dengan banyak keluhan tetapi isilah kehidupan kita dengan rasa syukur karena sekecil apapun yang dihadirkan olehNYA merupakan wujud nyata cintaNYA pada kita yang tidak pernah meninggalkan kita….”

Tinul :” bener Dul…. meski kamu itu bisanya hanya buat kopi tubruk & mie rebus ….kamu itu selalu ada untuk aku je… GUSTI emang baik pdku ya Dul…”.

Dul :” ora lebay Nul…. jadi ga enak aku…”.

Tinul :” biar enak… mbok sekarang buat mie rebus Dul… ngeleh je aku…. tak bereskan nanti saja”.

Dul :” oooooo… jebul ngeleh tho….”.

Met pagi… semoga Tuhan memberkati hidup & karya kita. (Sabtu, 9 Maret 2019, Romo Andita)

Paroki Minomartani