April 25, 2024

Cerpen Renungan: Pemilu

[Parokiminomartani] – ¬†Gombloh pagi-pagi sudah menyelesaikan pekerjaannya membersihkan halaman rumah dan langsung masuk dapur setelah cuci kaki dan tangan. ” weeeh lha kok belum pada selesai tho urusan dapurnya … lha aku wis rampungan kabeh je ” tegur Gombloh pada Tinul dan Si Dul yang masih asyik masak di dapur.

Dul :” lha ge arep opo je Mbloh kok tumben cepet olehe resek-resek…. biasane nglelet je”.

Tinul :” hhhhhh…iya kok tumben sregep”.

Gombloh :” weeee… lha piye tho kalian itu ini hari kita itu mau pemilu je… opo arep ora nyoblos piye … jangan gol put… wah”.

Tinul :” ngerti Mbloh…. santai wae… ora golput aku… eman-eman kalau golput”.

Gombloh :” lha gene ngerti kok ora gek ndang cekat ceket…”.

Dul :” iki jam piro Mbloh…. opo kamu mau ikut nyapu TPS-nya dulu po…. tapi ya apek nak gelem Mbloh …namanya partisipasi total”

Gombloh :” waaah ya wegah Dul… lha wis ono petugase je… ya saiki tak ngrewangi masak wae bek gendang rampung “.

Dul :” lha kuwi malah apek Dul… biar nanti kamu sama Tinul bisa berangkat bareng ke TPS..”.

Tinul :” lho kamu ga berangkat Dul…”

Gombloh langsung menyahut :” katanya ga mau jadi golput kok ga berangkat nyoblos… emang nyoblos itu hak Dul …bukan kewajiban tapi menggunakan hak itu akan lebih baik daripada tidak menggunakan hak…hak itu anugrah Dul… itu namanya hak dasar sebagai warga negara… kalau kita nyoblos itu berarti kita mengambil bagian dalam keberlangsungan kehidupan negara kita… itu berarti kita bertanggungjawab pada keberlangsungan kehidupan kita sendiri…gitu…ora malah jadi golput..”.

Tinul :” bener kuwi Dul…rungokke dan dilakukan”.

Dul :” ngerti ya Mbloh dan Nul kalau bab iku… wis ngerti aku kalau aku golput itu berarti aku tidak menghargai dan bertanggungjawab pada diriku sendiri…artinya aku menyia-nyiakan rahmat GUSTi … kalau rahmat yang paling dasar ini aku sia-siakan bagaimana mungkin akan bisa bersyukur Mbloh”.

Tinul :” lha gene kuwi ngerti “.

Dul :” ya ngerti Kasdulah kok…. sik tak jelaske… aku tidak berangkat sama kalian karena…”.

Gombloh langsung menyahur :” ooooo… mesti mau berangkat bersama Asih ya…. ooooo alah modus kok ya jadul Dul…Dul…”.

Dul :” hhhhhh….lha kapan lagi Mbloh…”.

Tinul :” lha nembung wae ora wani…kalau berani kan kamu bisa nyanyi setiap hari… Pacarke memang dekat… lima langkah dari rumah…hhhhh”.

Dul :” wooo… Tinul gemblung ”

Met pagi….semoga Tuhan memberkati hidup dan karya kita. (Rabu, 17 April 2019, Romo Andita)

Paroki Minomartani