May 26, 2024

Cerpen Renungan: Setia Pada Komitmen

[Parokiminomartani.com] – Kali ini si Dul memang tidak bisa menghindar dari pak Dhe Taryo yang kebetulan lewat depan rumah. “Dul … Kasdulah … wah rajin tenan esok-esok dhurung ngopi wis nyapu latar,” sapa pak Dhe Taryo

Dul: “Iya pak Dhe…olahraga dulu baru ngopi.”

Pak Dhe Taryo: “Olah raga itu jalan-jalan seperti ini Dul … bukan nyapu halaman … kalau nyapu halaman namanya bersih-bersih halaman.”

Dul: “Ini yang namanya sekali dayung dua pulau terlampaui … sambil nyapu sekitar halaman rumah sekalian jalan-jalan pak Dhe.”

Pak Dhe Taryo: “Waaah yo ora podho Dul … jalan-jalan ya jalan-jalan … nyapu ya nyapu.”

Dul: “Lha kan sami-sami jalan-jalan pak Dhe mung sekalian nyapu.”

Pak Dhe Taryo: “Weeeeh bocah Iki … coba nak dirungokke pembantune Mbah Lurah kae nak omong karo Mbah Lurah arep nyapu halaman kan orang omong … saya mau olah raga di depan rumah … kan tidak tho … pasti akan omong saya mau nyapu halaman depan rumah.”

Dul: “Hhhhhhhh … kerja dikatakan olahraga ga bisa ya pak Dhe.”

Pak Dhe Taryo: “ya ga bisa Dul … olahraga ya olahraga … kerja ya kerja.”

Dul: “Tapi kan sama-sama dapat keringat pak Dhe.”

Pak Dhe Taryo: “Tujuan keringatnya yang keluar beda Dul … keringat olahraga untuk kesehatan … keringat kerja untuk gaji Dul … ini yang dinamakan komitmen … kalau mau hasil yang baik dan sesuai dengan harapan kita harus setiap dan tekun pada tujuan semula.”

Dul: “Lha pakDhe ini setia apa Ndak?”

Pak Dhe Taryo: “Lhooo … piye tho … masih kurang jelas gimana … aku ini tidak hanya berkata-kata lho … tapi langsung mewujudkan  perkataanku itu.”

Dul: “Setia jalan-jalan pagi hari.”

Pak Dhe Taryo: “Salah satunya Dul … tapi kalau sudah sampai sini aku itu setia menunggu kopi tubruk buatanmu itu lho.”

Dul: “Ooooooo …. alah ngomong pakDhe … Tar-yo … tak buatkan kopi tubruk …anyel neng ati  … Met pagi … semoga Tuhan memberkati hidup dan karya kita. (Senin, 3 September 2018, Romo Andita)

 

Paroki Minomartani