April 25, 2024

Cerpen Renungan: Tak Pernah Cukup

[Parokiminomartani] – Tinul sangat senang kalau ketemu sama mbakyu Welas rasanya adem di hati. Tidak mengherankan kalau dengar nama mbakyu Welas Tinul selalu tertarik ” kamu ketemu mbakyu Welas dimana Dul ….sekarang sudah pulang ya…”. Tanya Tinul pada si Dul yang barusam cerita kalau ketemu mbakyu Welas sama Gombloh.

Dul :” sabar Nul…. mau aku jawab yang mana dulu, yang ketemu atau yang sudah pulang..”.

Tinul :”hhhhhhh…dua-duanya…”.

Dul :” tadi ketemu di depan rumah situ waktu mbakyu Welas lewat dan pastinya ya sudah pulang Nul “.

Tinul :” lha kenapa tidak disuruh mampir…. terus mbakyu Welas tanya tentang aku apa tidak Dul “.

Dul :” ini mana dulu yang harus di jawab…”.

Tnul :” ya dua-duanya Dul…hhhhhh…”

Dul :” kamu itu lho Nul… satu belum terlaksana sudah minta satu lagi… emang manusia itu ga pernah cukup …di beri satu pasti akan minta dua… permohonan yang satu belum terkabulkan sudah memohon yang lain…”.

Tinul :” hhhhhh…. kalau ini aku sabar menunggu jawaban kamu satu-satu…. piye dia tanya aku apa tidak “.

Dul :” hhhhhh…. dia tadi hanya lewat saja tanpa omong apapun apalagi tanya tentang kamu Nul…”.

Tinul :” aku kira dia berhenti… kok kamu tidak minta mampir Dul…”.

Dul :” ga mau Nul… katanya buru-buru… aku lihat senyumnya mbakyu Welas aja sudah ayem kok Nul…”.

Tinul :” kebayang senyumnya adek Aseh ya..”.

Dul :” pasti itu Nul…ayem…”.

Tinul :” jadi sudah ga perlu sarapan ya Dul…lha wis ayem…”.

Dul :” ya ora…tetep perlu ”

Met pagi… semoga Tuhan memberkati hidup dan karya kita. (Kamis, 14 Maret 2019, Romo Andita)

Paroki Minomartani