June 25, 2024

Cerpen Renungan: Waktu yang Pasti

[Parokiminomartani] – Dul kali ini hanya duduk diam tanpa melakukan apa-apa kecuali hanya menatap apa yang ada dalam cangkir blirik yang dipegangnya. ” kamu itu ngopo je Dul….” tegur Tinul yang melihat perilaku aneh si Dul di pagi hari.

Teguran Tinul itu membuat si Dul :” heeeeh… hmmmmm… senengane lho ngawe kaget… mbok permisi gitu lho..”.

Tinul :” lha kamu nganeh-nganehi kok…diam deleg-deleg seperti itu… kenapa”.

Dul yang masih melihat apa yang ada dalam cangkir :” ora ngopo-ngopo sih Nul…mung mikir wae…”.

Tinul :” ora ngopo-ngopo kok mikir….emang mikir opo je…”.

Dul sambil melihat Tinul :” aku itu mung mikir dari tadi itu mung mikir… kelewat sebentar aja kok kopi ku sudah dingin… padahal tadi itu masih panas… pikirku tak tunggu sebentar biar hangat jadi enak di srutup eee…lha kok malah kebablasan…”.

Tinul :” ooooo…alah Dul…Dul… tak kira kenapa… ternyata hanya soal kopi wis kebacut adem … makanya biar tidak nunggu mbok tadi ditiup biar hangatnya pas jadi enak disrutup… ga udah di tunggu…”.

Dul :” emang menunggu itu bukan aktifitas yang memberikan rasa damai dan nyaman, yang ada hanyalah kegelisahan yang tak perna akan berakhir, sampai yang ditunggu itu datang. Kalau  yang ditunggu sudah datang pasti akan lega”.

Tinul langsung menyahut :” Namun tidak semua yang kita tunggu akan datang bahkan kadang datang pada waktu yang tidak kita harapakan…”.

Dul :” tapi ada yang pasti datang Nul…*

Tinul :” opo kuwi Dul…”.

Dul :” kematian Nul… pasti datang hanya tidak tahu kapan datangnya…”

Tinul sambil menyrutup nasgitel :” ya Itulah hidup kita Dul yang pada kenyataaanya hidup kita hanyalah waktu untuk menunggu kematian itu datang… dan  pasti datang…”.

Dul : ” iya ya Nul…. maka kamu jangan sering buat orang lain menunggu….”.

Tinul :” ga ya Dul….blenuk-blenuk gini selalu berusaha mewujudkan harapan orang lain…”.

Dul :” heleeeeeh kapan itu Nul…”

Tinul :” lha barusan itu… saat aku nyrutup nasgitel buatanmu… kan tadi selesai buat nasgitel kamu berharap aku minum tho… lha barusan aku nyrutup nasgitel…kan harapanmu terwujud…”

Dul :” wis…sak karepmu…arep nyrutup wae ndadak alesan aneh-aneh… hhhhh… Sarinul… Sarinul….”

Met pagi….semoga Tuhan memberkati hidup dan karya kita. (Selasa, 1 Oktober 2019, Romo Andita)

Paroki Minomartani