July 13, 2024

Cerpen Renungan: Bangun Niat Baik

[Parokiminomartani] –  Tinul kalau sudah berhadapan dengan budhe Taryo selalu menyimpan kedongkolan dalam hati. Ujungnya hanya si Dul yang akan menerima akibatnya. ” coba kalau masih seusia pasti akan aku omeli ga habis-habisnya….” gerutu Tinul ketika sampai teras rumah.

Dul yang mendengar gerutu Tinul langsung beranjak dan menarik tangan Tinul untuk duduk di balai-balai teras rumah :” sini duduk di sini dulu, jangan kamu bawa masuk kedongkolan hatimu di dalam rumah…”.

Tinul :” emang kenapa “.

Dul :” nanti masakanku jadi ga enak rasanya Nul…”.

Tinul :” kok bisa…”.

Dul :” lha ya pasti bisa lah Nul… coba kamu makan masakanku dengan keadaan hati yang dongkol gitu kira-kira terasa enak ga masakanku…”

Tinul :” hhhhh…ga ada rasanya Dul “.

Dul :” gene ngerti….wis dirampungke disik dongkolle ati di sini baru masuk terus makan…pasti gara-gara ketemu mbokdhe Taryo ya…”.

Tinul :” iya je Dul… wah marai esmosi tenan kok dia itu…. ora tahu beres… rumangsane semua itu akak selesai hanya diomongkan saja… butuh tindakan… bukan hanya niat saja… jangan hanya pinter lihat orang lain… lihat diri sendiri… jangan hanya iri dengan kesuksesan orang lain… usaha yang tekun dan setia biar bisa terjwujud yang diomongkan….”.

Dul :” terus Nul…ayo terus dikeluarkan semuanya…biar lego…”.

Tinul :” wis disimpen buat besok lagi…”.

Dul :” hhhhh…jengkel kok disimpen tho Nul..Nul…”.

Tinul :” lha anyel je…orang kok hanya niat-niat saja ga ada bukti…”.

Dul :” hhhhh… masih lumayan ada niat Nul… tapi emang kalau mau jadi lebih baik ya… bangunlah niat dan mewujudkannya bukan karena melihat keberhasilan dan kesukseaan orang lain melainkan berangkat dari keinginan dari kedalaman hati untuk menjadi lebih baik…”.

Tinul :” nah itu yang ga ada pada mbokdhe Taryo… mbok kamu bicara sama mbokdhe Taryo yang barusan kamu omongkan itu Dul…”.

Dul :” waaah wegah…. sido kena semprot aku nanti Nul…. wis ayo sarapan…wis lego tho… mesti enak nanti sarapannya”.

Tinul :” ayo…emang masak opo tho Dul…”.

Dul :” hhhhh… durung masak je…lha mau biat mie instan kan enaknya langsung dimakan setelah matang Nul …lha kalau aku masak dari tadi kan jadinya ga enak”

Tinul :” hmmmmm… tetap aja ujungnya ga enak lha aku lagi yang masak…wis ayo…”.

Met pagi…..semoga Tuhan memberkati hidup dan karya kita. (Minggu, 5 Mei 2019, Romo Andita)

Paroki Minomartani